Jagalah Kualitas Ibadah Kita di bulan Syawal ini


Oleh : Afrizal Refo, MA

Bulan Ramadhan telah berlalu, tetapi semangat ibadah di bulan Ramadhan setidaknya dapat kita pertahankan dan kita tingkatkan di bulan Syawal ini.

Dalam kalender Hijriah, urutan setelah bulan Ramadhan adalah bulan Syawal. Secara hakiki, kita tidak bisa terus berada dalam bulan Ramadhan yang penuh rahmat dan maghfirah Allah. Oleh karena itu, kita diharapkan bisa terus meningkatkan kualitas ibadah kita di bulan-bulan setelahnya yang salah satunya adalah bulan Syawal.

Bulan Syawal adalah bulan peningkatan, dimana seorang hamba berlomba-lomba untuk meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Sang Pencipta. Berbagai amalan yang dianjurkan untuk dilakukan di bulan Syawal guna mengadakan peningkatan kualitas dan iman. Di antaranya adalah shalat Idul Fitri, silaturahmi, sedekah dan menikah.

Perkataan “Syawal” berasal dari kata Arab, yaitu syala yang berarti irtafa’a, naik atau meninggi. Orang Arab biasa berkata, syala al-mizan (naik timbangan), idza irtafa’a (apabila ia telah meninggi).

Lalu, yang menjadi pertanyaan, mengapa bulan setelah Ramadhan itu dinamai Syawal, bulan yang naik atau meninggi atau meningkat? Ada dua alasan yang dapat diutarakan, yaitu:

Pertama, karena derajat kaum Muslim meningkat di mata Allah. Hal ini disebabkan mereka mendapat pengampunan (maghfirah) dari Allah setelah menunaikan ibadah puasa Ramadan. Sebagaimana sabda Rasulullah,“Barang siapa berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan tulus kepada Allah, maka dosa-dosanya akan diampuni oleh Allah.” Ampunan Allah tersebut, dapat diibaratkan seperti bayi yang baru lahir yang bersih dari segala dosa.

Kedua, karena secara moral dan spiritual, kaum Muslim harus mempertahankan dan meningkatkan nilai-nilai amaliah Ramadhan pada bulan ini dan bulan-bulan berikutnya hingga datang Ramadhan tahun depan.

Secara etimologi, arti kata syawal adalah peningkatan. Hal itu merupakan target ibadah puasa. Pasca-Ramadan diharapkan orang-orang yang beriman meraih derajat ketakwaan, seorang Muslim yang terlahir kembali seperti kertas yang masih bersih, sehingga di bulan Syawal ini kualitas keimanannya mengalami peningkatan. Tidak hanya kualitas ibadah, tetapi juga kualitas pribadinya, yang selama di bulan Ramadhan dilatih secara lahir batin.

Makna dan semangat peningkatan amal ini dapat dilihat dari perintah puasa di bulan ini, walaupun hukumnya sunah, tetapi sangat dianjurkan (sunnah muakkad). Setelah berlebaran pada 1 Syawal, kaum Muslim dianjurkan agar berpuasa dalam bulan Syawal selama enam hari, tidak mesti berturut-turut. Sebab, puasa tersebut amat besar pahalanya. Rasulullah bersabda,”Barang siapa berpuasa di bulan Ramadan lalu berpuasa lagi enam hari di bulan Syawal, maka ia seolah-olah berpuasa selama satu tahun.”

Kenapa puasa Syawal bisa dinilai berpuasa setahun? Mari kita lihat pada hadits Tsauban berikut ini:
“Dari Tsauban, bekas budak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Barangsiapa berpuasa enam hari di bulan Syawal setelah Idul Fithri, maka ia telah menyempurnakan puasa setahun penuh. Karena siapa saja yang melakukan kebaikan, maka akan dibalas sepuluh kebaikan semisal.” (HR. Ibnu Majah)

Namun tidak demikian yang terjadi di masyarakat kita, fenomena yang terjadi justru sebaliknya. Syawal, seakan-akan bulan yang ditunggu-tunggu agar terlepas dari belenggu dan bebas melakukan kegiatan apa saja seperti sedia kala. Indikatornya yang sangat jelas, antara lain adanya perayaan Idul Fitri dengan pesta atau dengan kegiatan yang bertentangan dengan nilai-nilai ke-Islam-an, pacaran bagi kawula muda kian hari makin meningkat dan membudaya, judi online makin bertebaran dimana-mana dan Kemaksiatan seperti itu justru langsung ramai sejak hari pertama bulan Syawal. Na’udzubillah! Lalu setelah itu, masjid-masjid akan kembali sepi dari jamaah shalat lima waktu. Lantunan ayat suci Alquran juga tidak lagi terdengar. Yang ada justru umpatan, ghibah, dan kemarahan kembali membudaya. Bukankah ini seperti mengotori kain putih yang tadinya telah dicuci dengan bersih kembali penuh noda?

Dengan demikian, Idul Fitri dan Syawal sesungguhnya mengandung semangat peningkatan ibadah dan amal saleh. Oleh sebab itu, sayang rasanya apabila di antara kaum Muslim pasca-Ramadhan, malah kembali melakukan dosa-dosa dan berpaling dari petunjuk Allah. Memang, pada dasarnya manusia tidak bisa lepas dari berbuat salah dan dosa. Tetapi, hendaknya kita berdoa memohon petunjuk kepada Allah untuk tidak kembali lagi ke dosa yang pernah kita lakukan maupun dosa lainnya dan berusaha meminimalkannya agar tidak larut dalam hal tersebut. Begitu pula, kesucian diri kita harus dijaga dan dipelihara sepanjang waktu, sesuai dengan prinsip istiqomah yang diajarkan oleh Islam.

Sikap istiqomah dalam beribadah dan berbuat baik harus kita jaga sampai malaikat maut mencabut nyawa kita. Semakin hari, seharusnya kita semakin giat lagi dalam beribadah dan mendekatkan diri pada Allah SWT, karena usia kita tidak ada yang mengetahui, kecuali Allah SWT. Wallahu a’lam bisshawab.

Penulis adalah Dosen PAI IAIN Langsa dan Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa

MALAM LAILATUL QADAR, LEBIH BAIK DARI 1000 BULAN


Oleh: Afrizal Refo, MA

Umat muslim di seluruh dunia saat ini sudah memasuki 10 Akhir di bulan Suci Ramadhan. Ada peristiwa penting di 10 Akhir Bulan Ramadhan yaitu Lailatul Qadar. Kita sebagai umat muslim tentu berharap mendapatkan atau berjumpa dengan malam lailatul qadar yang hanya datang pada bulan suci Ramadhan.

Lantas mengapa malam lailatul qadar begitu didambakan?

Malam Lailatul Qadar sangat didambakan umat Islam di bulan Ramadhan, keistimewaan malam ini dikabarkan oleh Al-Qur’an lebih baik daripada seribu bulan. Seorang muslim yang melaksanakan ibadah pada malam lailatul qadar tersebut dianggap telah mengerjakan Ibadah selama seribu bulan yakni sekitar 83 atau 84 tahun.
Untuk menyambut malam Lailatul Qadar, umat muslim tentunya perlu memahami kriteria waktu, tanda-tanda, cara mendapatkannya hingga keutamaan malam Lailatul Qadar itu sendiri.

Malam lailatul Qadar sangat istimewa hingga Allah SWT, menurunkan surat Al-Qadr untuk memuji kemuliaan malam ini.

إِنَّآ أَنزَلۡنَٰهُ فِي لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ وَمَآ أَدۡرَىٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٞ مِّنۡ أَلۡفِ شَهۡرٖ تَنَزَّلُ ٱلۡمَلَٰٓئِكَةُ بِإِذۡنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمۡرٖ سَلَٰمٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطۡلَعِ ٱلۡفَجۡرِ

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Qur’an pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun para malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan sampai terbit fajar.” (QS. al-Qadr : 1–5).

Keagungan malam Lailatul Qadar juga disampaikan melalui hadits Rasulullah SAW, dimana beliau menyuruh para sahabat untuk mencari malam Lailatul Qadar di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan.

Waktu Malam Lailatul Qadar

Tidak ada yang tahu pasti kapan kedatangan malam Lailatul Qadar. Jadi mengapa Lailatul Qadar itu dirahasiakan kapan waktunya? Lailatul Qadar memang seakan seperti misteri yang datang pada seorang muslim. Namun, hal yang pasti diyakini soal waktu kedatangan Lailatul Qadar yakni, Lailatul Qadar terjadi pada sepuluh malam terakhir pada malam-malam ganjil di bulan Ramadan sesuai sabda Rasulullah SAW.

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

Artinya: “Carilah Lailatul Qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadan.” (HR Bukhari)

Tanda-tanda Malam Lailatul Qadar

Beberapa tandanya adalah sebagai berikut.
1. Matahari Pagi Berwarna Putih
Melalui Ubay bin Ka’ab, ia menyampaikan,

هي اللَّيْلَةُ الَّتِي أَمَرَنَا بَهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِقِيَامِهَا هِيَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعِ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ فِي صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لَا شُعَاعَ لَهَا

Artinya: “Malam itu adalah malam yang cerah yaitu malam ke dua puluh tujuh (dari bulan Ramadan). Dan tanda-tandanya ialah pada pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa memancarkan sinar ke segala penjuru.” (HR Muslim)

2. Cuaca yang tenang dan Nyaman
Dari Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda yaitu,

لَيْلَةُ القَدَرِ لَيْلَةُ سَمْحَةُ طَلَقَةٌ لَا حَارَةً وَلَا بَارِدَةً تُصْبِحُ الشَّمْسُ صَبِيحَتُهَا ضَعِيفَةً حَمْرَاء

Artinya: “Lailatul Qadar adalah malam yang penuh kemudahan dan kebaikan, tidak begitu panas, juga tidak begitu dingin, pada pagi hari matahari bersinar tidak begitu cerah dan nampak kemerah-merahan.” (HR Ath Thoyalisi dan Al Baihaqi, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani)

Dengan melihat tanda-tanda di atas maka tidak perlu mencari-cari tanda Lailatul Qadar, hal ini dikarenakan kebanyakan tanda yang ada muncul setelah malam itu terjadi. Hal yang harus kita persiapkan adalah untuk memperbanyak ibadah di sepuluh malam terakhir di bulan Ramadan, Insyaallah kita akan mendapati malam penuh kemuliaan tersebut.

Cara mendapatkan malam lailatul qadar

Tak satupun manusia yang mampu memprediksi secara tepat dan memastikan kapan malam lailatul qadar datang. Karena begitu mulia dan agungnya malam lailatul qadar sehingga tidak terjangkau oleh nalar manusia.

Di dalam Qur’an Surat Al-Qadr ayat 2 dijelaskan, wama adraka ma lailatul qadar (dan tahukah kamu malam lailatul qadar itu?). Wahyu Allah SWT tersebut ingin menegaskan bahwa betapa mulianya malam lailatul qadar.

Meski tak dapat diprediksi umat muslim dapat mempersiapkan diri untuk bertemu dengan malam lailatul qadar. Caranya dengan mempersiapkan sejak awal Ramadhan datang dengan memperbaiki ibadah. Berikut dua cara mempersiapkan diri untuk mendapatkan malam lailatul qadar.

Pertama, melakukan kebaikan karena pada malam lailatul qadar Malaikat turun (QS Al-Qadr: 4). Ketika Malaikat turun dan mengunjungi seseorang, Malaikat senang dengan kebaikan, melingkupi kebaikan apa saja. Malaikat mendukung manusia yang berbuat baik secara kontinu dan tidak menunda-nunda untuk membantu sesama.

Kedua, di malam lailatul qadar ada kedamaian sampai fajar (QS Al-Qadr: 5). Artinya, damai dengan diri dan damai dengan orang lain. Termasuk tidak mengambil hak orang lain demi mewujudkan kesejahteraan.

Keutamaan malam Lailatul Qadar

Setelah mengetahui keterangan waktu dan tanda-tanda malam Lailatul Qadar, hendaknya kita mengetahui keterangan mengenai keutamaannya. berikut ini adalah beberapa keutamaan dari malam Lailatul Qadar.

1. Malam penuh kemuliaan

Allah SWT memberitahukan perihal Lailatul Qadar dalam surat Al-Qadr yang artinya kemuliaan.

Sejak malam Lailatul Qadar diturunkan manusia diberikan kemuliaan lewat Al-Qur’an, yang mengeluarkan umat Nabi Muhammad SAW dari kegelapan menuju cahaya petunjuk dari Allah SWT.

2. Al-Qur’an diturunkan pada malam Lailatul Qadar

Allah SWT menurunkan Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad SAW di malam Lailatul Qadar, yaitu malam yang penuh dengan keberkahan.
Dalam riwayat Ibnu Abbas mengatakan bahwa Allah SWT menurunkan Al-Qur’an sekaligus dari Lauhul Mahfuz ke Baitul ‘Izzah di langit pertama pada malam Lailatul Qadar. Kemudian, Al-Qur’an diturunkan berangsur-angsur, sesuai dengan kejadian-kejadian dalam masa kenabian Rasulullah SAW selama 23 tahun.

3. Malam Lailatul Qadar lebih baik dari seribu bulan

Dalam surat Al-Qadr ayat ke-3, Allah SWT berfirman dengan jelas bahwa Lailatul Qadar adalah malam kemuliaan yang lebih baik daripada seribu bulan. Keutamaan Lailatul Qadar itu sama dengan seribu bulan atau bandingannya serupa lebih daripada usia manusia delapan puluh tiga tahun.

Ini untuk menghibur Rasulullah SAW yang khawatir dengan usia umatnya yang pendek, tidak seperti ahli ibadah terdahulu yang berusia panjang, dan melakukan amal ibadah sepanjang hidupnya tanpa maksiat.

Allah SWT kemudian mengutus malaikat Jibril untuk memberi kabar gembira kepada Rasulullah SAW, tentang malam Lailatul Qadar yang pahalanya lebih baik dari seribu bulan.

4. Ada Pengampunan Dosa
Dikutip melalui perkataan Abu Hurairah yang menyampaikan bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda,

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Artinya: “Barangsiapa melaksanakan salat pada malam Lailatul Qadar karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR Bukhari)

Dikutip dari Tafsir Zaadul Masiir bahwa Mujahid Qotadah dan ulama lainnya sepakat berpendapat bahwa yang dimaksudkan dengan lebih baik di sini merujuk pada shalat dan amalan yang dilakukan pada malam Lailatul Qadar. Artinya shalat dan puasa pada malam Lailatul Qadar lebih baik daripada shalat dan puasa di seribu bulan lain yang tidak terdapat Lailatul Qadar.

Itulah sedikit banyak pembahasan mengenai malam Lailatul Qadar yaitu waktu, tanda, cara mendapatkannya dan keutamaannya. Semoga dapat bermanfaat dan membantu kita menyambut dan mengawal malam Lailatul Qadar di Ramadhan tahun ini. Aamiin yaa Rabbalalamiin.

Penulis: Dosen Pendidikan Agama Islam IAIN Langsa dan Sekjen Dewan Da’wah Kota Langsa.

Nuzulul quran salah satu peristiwa penting dalam Islam. Mengapa?


Oleh Afrizal Refo, MA

Umat Muslim di seluruh dunia saat ini sudah melaksanakan setengah lebih puasa bulan Ramadhan. Ada peristiwa penting yang terjadi pada Ramadhan adalah turunnya Al-Quran atau Nuzulul Quran.
Nuzulul Quran adalah peristiwa turunnya Alquran dari Allah kepada Nabi Muhammad melalui perantara Malaikat Jibril.

Kata nuzulul quran berasal dari dua kata yaitu nuzul dan Alquran. Secara harfiah arti kata nuzul adalah menurunkan sesuatu dari tempat tinggi ke rendah. Sementara, kata quran diambil dari Alquran yang merupakan kitab suci umat Islam.

Apabila digabungkan, arti nuzulul quran adalah proses turunnya Alquran dari tempat yang tinggi ke muka bumi. Arti lebih lengkapnya adalah peristiwa turunnya Alquran dari Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantara Malaikat Jibril.

Sejarah Nuzulul Quran

Proses turunnya Al-Quran ke bumi secara bertahap, di mana hal itu tidak dialami oleh kitab-kitab sebelumnya sehingga menunjukkan keagungan dan kemukjizatan Al-Quran seperti firman Allah SWT yang artinya:
“Dan Al Quran itu telah Kami turunkan dengan berangsur-angsur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan Kami menurunkannya bagian demi bagian.” (Q.S. Al Isra: 17)

Proses turunnya Alquran terjadi dalam dua tahap yakni, Tahap pertama, Alquran diturunkan pada malam lailatul qadar. Alquran diturunkan dari Lauh Mahfuz pada malam lailatul qadar. Tahap kedua, diturunkan secara bertahap melalui Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW.

Alquran pertama kali diturunkan saat Rasulullah SAW berada di Gua Hira pada tahun 610 M. Saat itu Nabi Muhammad SAW sedang menyendiri untuk menenangkan hati.

Pada saat yang bersamaan Allah SWT meminta Malaikat Jibril untuk menyampaikan wahyuNya kepada Rasulullah. Malaikat Jibril membawa ayat yang pertama kali diturunkan, surat Al-Alaq yang berisikan 5 ayat.

Malaikat Jibril meminta Nabi Muhammad SAW untuk membaca surat tersebut. Namun, Rasulullah bergeming dan mengatakan bahwa dirinya tidak bisa membaca surat tersebut.

Maka dari itu, Allah memerintahkan Nabi Muhammad untuk membaca melalui surat Al-Alaq.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantara kalam. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya,” firman Allah dalam surat Al-Alaq ayat 1-5, ayat Alquran yang pertama kali diturunkan.

Surat ini jugalah yang menjadi penanda bahwa Muhammad diangkat sebagai Nabi dan Rasul.

Rasulullah tidak bisa membaca saat wahyu pertama diturunkan kepadanya, Malaikat Jibril yang diutus oleh Allah SWT memerintahkan Rasulullah untuk membaca “Iqra” (bacalah). Wahyu tersebut adalah surah Al-Alaq (ayat 1-5). Ayat ini menjadi pendorong, penggerak dan memotivasi umat Islam untuk bisa membaca.

Setelah tahap pertama ini, Alquran turun secara bertahap selama kurang lebih 23 tahun. Setiap ayat yang diturunkan oleh Allah SWT menyesuaikan dengan keadaan sosial, keagamaan, kisah-kisah para Nabi terdahulu hingga hikmah, di masa nabi.

Ayat terakhir diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah surat Al-Maidah ayat 3. Ayat itu turun sesudah waktu Ashar pada hari Jumat di Padang Arafah saat musim haji terakhir.

Setelah itu, Nabi Muhammad pergi dari Makkah ke Madinah untuk mengumpulkan pada sahabat. Beliau memberikan kabar bahagia bahwa agama Islam telah sempurna dengan turunnya Alquran.

Para sahabat yang mendengar kabar bahagia tersebut, seraya berkata: “Agama kita telah sempurna. Agama kita telah sempurna.”

Perbedaan Nuzulul Quran dan Lailatul Qadar

Nuzulul quran berkaitan dengan lailatul qadar. Itu karena keduanya merupakan malam saat Al-Qur’an diturunkan. Maka dari itu banyak yang menganggap keduanya sama. Padahal keduanya merupakan peristiwa berbeda.

Tentang turunnya Al-Qur’an di malam lailatul qadar tertera dalam surat Al-Qadr ayat 1-5
Artinya: “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.”

Sementara tentang nuzulul quran tertera dalam Surat Al-Baqarah ayat 185.
Artinya: “Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur.”

Para ulama kemudian menyimpulkan bahwa lailatul qadar adalah malam ketika Al-Qur’an diturunkan secara utuh untuk pertama kalinya. Sementara nuzulul quran adalah malam peristiwa turunnya Al-Qur’an secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhammad.

Keutamaan Nuzulul Quran

Dikutip dari sumber yang sama, Nuzulul Quran menunjukkan kekuatan hati Rasulullah SAW dan para sahabat dalam memperjuangkan dakwah dalam menyebarkan agama Islam kepada umat manusia yang tidak mudah dan penuh tantangan. Maka dari itu, Nuzulul Quran memiliki keistimewaan dan keutamaan berikut ini.

1. Malam Turunnya Al-Quran

Malam Nuzulul Quran yang pertama yaitu malam turunnya Al-Quran dan ini tidak terjadi di malam-malam yang lain. Kitab suci Al-Quran ini diturunkan bukan untuk Nabi Muhammad sendiri tetapi untuk menjadi pembeda antara hak dan bathil juga menjadi petunjuk bagi umat Muslim.

2. Diturunkannya Wahyu yang Pertama

Wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah surat Al Alaq ayat 1-5. Saat wahyu tersebut diturunkan, Nabi Muhammad sedang melakukan khalwat di Gua Hira. Setelah itu, datanglah Malaikat Jibril menyampaikan wahyu tersebut.

3. Diangkatnya Nabi Muhammad SAW

Menjadi Utusan Allah dan Menjadi Nabi yang Terakhir
Tepat setelah menerima wahyu yang pertama, Nabi Muhammad diangkat menjadi seorang Rasulullah. Beliau juga merupakan Nabi terakhir dalam sejarah Islam, yang artinya Nabi yang membawa kita dari zaman jahiliyah hingga menuju zaman yang terang benderang.

Demikianlah ringkasan singkat yang dapat di sampaikan mengenai pengertian, sejarah, perbedaan Nuzulul Qur’an dan Lailatul qadar serta keutamaan Nuzulul Quran yang akan kita temui di bulan Ramadhan ini, semoga bermanfaat ya.

Penulis: Dosen Pendidikan Agama Islam IAIN Langsa dan Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa.

Meugang Aceh, Sebuah Tradisi Yang Perlu Dipertahankan


Oleh Afrizal Refo, MA

Aceh adalah salah satu daerah yang mayoritas penduduknya adalah Muslim, Aceh memiliki tradisi khas yang masih dilestarikan hingga kini. Salah satu tradisi itu adalah “meugang” atau juga dikenal dengan sebutan Makmeugang.

Tradisi meugang merupakan sebuah tradisi yang telah mengakar dalam masyarakat Aceh dan dilaksanakan di seluruh wilayah dalam Provinsi Aceh, khususnya pada umat Islam. Tradisi ini berupa pemotongan hewan (kerbau atau sapi). Selain kerbau dan sapi, masyarakat Aceh juga menyembelih ayam dan bebek.

Meugang adalah tradisi memasak daging dan menikmatinya bersama keluarga, kerabat dan yatim piatu oleh masyarakat Aceh. Meugang atau Makmeugang adalah tradisi menyembelih hewan berupa kerbau atau sapi dan dilaksanakan setahun tiga kali, yakni Ramadhan, Idul Fitri, dan Idul Adha

Tradisi Meugang di Aceh berlangsung selama dua hari yaitu meugang cet (meugang kecil) dan meugang Rayeuk (meugang besar) yang dilaksanakan sebelum ramadhan maupun sebelum lebaran. Semarak Meugang akan langsung terasa jika kita melewati sejumlah pasar kaget atau pasar musiman di Aceh.

Sejarah Meugang

Tradisi ini telah muncul bersamaan dengan penyebaran agama Islam di Aceh yaitu sekitar abad ke-14 M. Ali Hasjimy menyebutkan bahwa tradisi ini sudah dimulai sejak masa kerajaan Aceh Darussalam. Tradisi meugang ini dilaksanakan oleh kerajaan di istana yang dihadiri oleh para sultan, menteri, para pembesar kerajaan serta ulama (Iskandar, 2010:48). Pada hari itu, raja memerintahkan kepada balai fakir yaitu badan yang menangani fakir miskin dan dhuafa untuk membagikan daging, pakaian dan beras kepada fakir miskin dan dhuafa. Semua biayanya ditanggung oleh bendahara Silatu Rahim, yaitu lembaga yang menangani hubungan negara dan rakyat di kerajaan Aceh Darussalam (Hasjimy, 1983:151)

Hal ini dilakukan sebagai rasa syukur atas kemakmuran rakyatnya dan rasa terima kasih kepada rakyatnya. Setelah Kerajaan Aceh ditaklukan oleh Belanda pada tahun 1873, tradisi ini tidak lagi dilaksanakan oleh raja. Namun, karena hal ini telah mengakar dalam kehidupan masyarakat Aceh, maka meugang tetap dilaksanakan hingga saat ini dalam kondisi apapun. Tradisi meugang juga dimanfaatkan oleh pahalawan Aceh dalam bergerilya, yakni daging sapi dan kambing diawetkan untuk perbekalan.

Pelaksanaan Meugang

Meugang sangat penting bagi masyarakat di Aceh, karena sesuai dengan anjuran agama Islam, datangnya bulan Ramadhan sebaiknya disambut dengan meriah, begitu juga dengan dua hari raya, yaitu hari raya Idul Fitri dan Idul Adha. Jika pada hari-hari biasa masyarakat Aceh terbiasa menikmati makanan dari sungai maupun laut, maka menyambut hari istimewa yaitu hari Meugang, masyarakat Aceh merasa daging sapi atau lembu yang terbaik untuk dihidangkan. Meskipun yang utama dalam tradisi Meugang adalah daging sapi, namun ada juga masyarakat yang menambah menu masakannya dengan daging kambing, ayam juga bebek.

Seperti di pasar kaget atau pasar daging musiman di Aceh. Penjual daging meugang mulai menjajakan daging dari pukul 05.00 WIB pagi. Masyarakat pun terlihat antusias membeli daging meskipun harganya beragam mulai dari 160 ribu rupiah hingga 180 ribu rupiah perkilogramnya.

Nilai-nilai yang terkandung dalam tradisi meugang

Dilihat dari konteks sejarah dahulu meugang atau daging sapi dibagikan kepada fakir miskin dan dinikmati oleh seluruh rakyat Aceh. Akan tetapi kalau dilihat sekarang meugang hanya dinikmati oleh kalangan kelas menengah dan kalangan kelas atas sedangkan untuk kalangan bawah terkadang tidak pernah mereka menikmati daging sapi, kalaupun ada itupun diwaktu kurban di hari raya Idhul Adha jika ada yang berkurban dikampungnya.
Semestinya hal ini bisa kita kembalikan kepada jayanya Islam dahulu yaitu nilai kepedulian saling berbagi diantara tetangga fakir miskin dan anak yatim yang tidak meugang dikarenakan harga daging sapi yang cukup mahal di Aceh sehingga ada Masyarakat Aceh yang tidak mampu membelinya.

Selain itu Perayaan meugang ini juga menjadi momen penting untuk berkumpul seluruh keluarga. Biasanya pada hari meugang, anak dan sanak saudara yang merantau atau telah berkeluarga dan tinggal di tempat yang jauh, mereka akan pulang dan berkumpul di hari Meugang. Nilai kebersamaan inilah yang ingin ditanamkan oleh umat Islam melalui tradisi meugang.

Harapannya tradisi meugang ini tetap dipertahankan oleh masyarakat Aceh dan bisa dinikmati oleh warganya baik yang kaya maupun miskin dan pemerintah setempat bisa menangani atas semua ini dan dapat menikmati daging sapi atau kerbau di hari meugang.

Penulis adalah Dosen PAI IAIN langsa dan Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa

Bagaimana Seharusnya Menyambut Bulan Suci Ramadhan?


Oleh Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, MCL., MA

MUQADDIMAH

Ramadhan datang, orang-orang beriman senang, Ramadhan datang, orang-orang bertaqwa menjadi riang, Ramadhan datang hamba yang beramal shalih menjadi tenang.

Kenapa semua itu terjadi pada mereka? Karena Allah mewajibkan Ramadhan kepada orang-orang yang beriman selaras dengan firmanNya dalam surah Al-Baqarah ayat 183: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”.

Dengan demikian maka sangatlah patut kalau hanya orang-orang yang betul beriman, bertaqwa dan beramal shalih sajalah yang merasa senamg, girang, bahagia dan senang dengan kedatangan bulan suci Ramadhan. Dan sudah dapat dimaklumi bersama kalau banyak orang-orang yang tidak beriman, tidak bertaqwa dan tidak beramal shalih yang banyak meninggalkan puasa Ramadhan.

Untuk memberikan bukti nyata tentang gambaran ini tidak perlu jauh-jauh pergi ke luar negeri melainkan cukup pergi ke Medan, ke Jakarta, ke Bandung, ke Surabaya dan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Di sana kita akan melihat banyak warung yang buka di siang hari bulan Ramadhan dan banyak orang Islam yang minum makan di warung-warung tersebut.

Itulah dia orang-orang yang bukan mukminin, bukan muttaqin dan bukan shalihin.

Berlandaskan kepada latarbelakang tersebut maka dapat dipastikan banyak orang Islam yang merasa tidak ada beda antara bulan Ramadhan dengan bulan-bulan lainnya dalam hidup dan kehidupan.

Mereka sama sekali tidak berkepentingan dengan penyambutan bulan Ramadhan karena mereka tidak menganggap puasa Ramadhan sebagai sebuah kewajiban yang berisiko tinggi manakala dibiarkan dan berpahala besar ketika dilaksanakan.

Hanya muslimin wal muslimat yang beriman, bertaqwa dan beramal shalih sajalah yang sibuk memikirkan bagaimana cara menyambut kedatangan bulan Ramadhan.

Untuk itulah gambaran tersebut kami huraikan dalam artikel singkat ini.

LANGKAH-LANGKAH YANG DITEMPUH

Ada beberapa langkah yang harus ditempuh dalam rangka menyambut kedatangan bulan Ramadhan:

Pertama, seluruh ummat Islam harus memasang niat untuk dapat, sanggup dan
sempurna melaksanakan puasa Ramadhan pada tahun yang ditargetkan.

Niat itu menunjukkan kepada sesuatu amalan yang akan dilaksanakan selaras dengan hadis riwayat Bukhari-Muslim:
innamal a’malu binniyyah wa innama likullimri-immanawa (sesungguhnya perbuatan itu sesuai dengan niat dan setiap amalan itu selaras dengan niat).

Bagi setiap muslim yang beriman, bertaqwa dan beramal shalih tentunya jauh-jauh hari sudah memasang niat untuk melaksanakan puasa Ramadhan sehingga terpikat bagi mereka untuk melanjutkan niatnya itu;

Kedua, berdo’a kepada Allah agar sampai hajadnya untuk ketemu dan dapat
menyelesaikan puasa Ramadhan sebulan penuh.

Poin ini selaras dengan hadis Rasulullah SAW yang lazim disebutkan ummat Islam: “Allahumma barikni fi Rajab wa Sya’ban wa ballighni fi Ramadhan” (ya Allah berkatilah saya di bulan Rajab dan Sya’ban dan sampaikanlah saya kepada bulan Ramadhan).

Do’a merupakan shilahul mukmin (senjata paling ampuh bagi seorang mukmin), untuk itulah seorang muslim yang mengaku dirinya beriman harus berdo’a kepada Allah
terkait sesuatu yang diinginkannya dalam kehidupan ini termasuklah berdo’a agar ketemu Ramadhan, dapat berpuasa secara penuh sebulan dan bermakna sesuai dengan ketentuan Islam;

Ketiga, berilmu sebagai modal untuk benarnya pelaksanaan puasa Ramadhan.

Seorang muslim wajib memiliki ilmu fikih Ramadhan agar ibadah puasanya sesuai dengan ketentuan syari’ah Islam.

Banyak sudah orang-orang yang menjadi korban karena berpuasa Ramadhan tanpa
ilmu pengetahuan sehingga puasanya menjadi batal, tidak mendapatkan pahala dan sia-sia.

Untuk itulah seorang muslim yang melaksanakan puasa Ramadhan wajib memiliki ilmu tentang puasa Ramadhan seperti perkara yang membatalkan puasa Ramadhan, pantang larang dalam Ramadhan, sunat-sunat yang mesti dilakukan dalam bulan Ramadhan dan segala sesuatu yang terkait dengan keabsahan ibadah puasa Ramadhann;

Keempat, menjaga kesehatan menjadi hal paling utama dan penting diperhatikan seorang muslim yang berhajad untuk berpuasa di bulan Ramadhan.

Kenapa tidak, sangat banyak ummat Islam yang begitu masuk bulan Ramadhan jatuh sakit sehingga tidak berkemampuan untuk berpuasa Ramadhan.

Untuk keperluan tersebut perlulah diperhitungkan jauh-jauh hari sebelum Ramadhan datang akan pengaturan kehidupan seperti mengatur pola makan, merutinkan riyadhah (olah raga), menenangkan pikiran untuk tidak terganggu oleh perihal yang tidak perlu dipikirkan dan diperhitungkan.

Bagi orang yang punya riwayat sakit lambung sudah sedini mungkin menghindari perut lapar, menjauhkan makanan pedas, asam dan menjauhkan diri dengan perihal yang membebani pikiran dan pemikiran.

Bagi yang punya riwayat kolesterol dan asam urat perlu menghindari konsumsi kuwah beulangong yang berlebihan, menghindari makan yang lemak-lemak, demikian juga bagi yang ada gejala kencing manis semestinya mengurangi konsumsi gula.

Yang lebih penting lagi adalah bagi orang yang tidak memiliki riwayat penyakit apa-apa harus berhati-hati dan waspada dengan makanan jauh hari sebelum Ramadhan tiba. Karena penyakit itu datang bukan satu hari atau dua hari setelah kita mengkonsumsikan sesuatu makanan secara berlebihan melainkan ia datang beberapa lama setelah kita mengkonsumsikannya.

Jangan sampai sebelum Ramadhan tubuh badan kita sehat tetapi dalam Ramadhan menjadi tidak sehat sehingga mengganggu ibadah puasa.

Jangan sampai terjadi pula ketika berbuka puasa makan makanan yang berlebihan sehingga membuat tidak tamat berpuasa Ramadhan;

Kelima, berpuasalah dengan penuh kesungguhan, keikhlasan dan kesabaran seraya mengharapkan kebajikan daripada Allah yang Maha menerima amalan hambaNya.

Puasa yang tidak serius akan memperoleh hasil yang tidak serius pula, puasa yang tidak sungguh-sungguh bakal mendapatkan hasil yang tidak sungguh-sungguh juga, puasa yang suka diabaikan akan memperoleh hasil yang terabaikan juga, puasa karena tidak enak dengan seseorang maka hasilnya juga tidak enak dengan Allah SWT.

Untuk itulah lima langkah tersebut perlu ditempuh untuk mengharap limpahan pahala dari Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

MEMASTIKAN HARAPAN ALLAH DAN JANJI RASULULLAH SAW.

Semua itu dilakukan semata-mata untuk memastikan harapan Allah: la’allakum tattaqun dan janji Rasulullah SAW: ghufira lahu ma taqaddama min zanbih serta thuhratal lish shaimi minal laghwi wal fawahisy.

Puasa itu kita lakukan semata-mata untuk mendapatkan gelar taqwa yang dijanjikan Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 183 dan mendapatkan ampunan dosa masa lalu serta bersih dari kotoran jiwa raga sebagaimana janjinya Rasulullah SAW.

Ketika puasa itu dilaksanakan sesuai anjuran, menjaga pantang larang, mengutamakan kelebihan-kelebihan dan menambah amalan-amalan sunat, insya Allah setiap muslim akan mendapatkan harapan Allah dan janjinya Rasulullah SAW.

Penuh harapan kita agar seluruh ummat Islam di alam raya ini berhasrat untuk menjalankan dan melaksanakan puasa Ramadhan tahun ini sesuai dengan ketentuan syari’at Islam dan mengikuti lima langkah tersebut agar hasil puasanya menjadi maksimal dan berkualitas tinggi.

Ketika hasil puasa tersebut sempurna maka sempurna pulalah balasan yang bakal diperoleh di hari kemudian yang telah dipersiapkan Allah untuk setiap ummat Islam yang berpuasa Ramadhan.

Selamat berpuasa Ramadhan semoga semuanya mendapat syurga Allah di hari kemudian.

Penulis adalah Ketua Majlis Syura Dewan Dakwah Aceh & Dosen Siyasah Fak. Syari’ah dan Hukum UIN Ar-Raniry.

Prof. Syabuddin Gade

Reuni dalam Syurga


Oleh Al-Faqir Syabuddin Gade

Wahai orang tua yang beriman. Jagalah anak-anak mu agar senantiasa dalam keimanan dan beribadah kepada Allah. Jika orang tua dan anak keturunannya tetap dalam iman dan ibadah kepada Allah hingga ia kembali kepada Allah, maka kelak mereka akan bersama-sama “reuni” dalam syurga.

Kelak orang-orang yang beriman akan berkumpul kembali bersama anak-cucu mereka yang senantiasa mengikuti keimanan mereka di dalam surga. Hal ini telah Allah tegaskan di dalam Al-Qur’an surah Ath-Thur ayat 21:

وَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَٱتَّبَعَتۡهُمۡ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَٰنٍ أَلۡحَقۡنَا بِهِمۡ ذُرِّيَّتَهُمۡ وَمَآ أَلَتۡنَٰهُم مِّنۡ عَمَلِهِم مِّن شَيۡءٖۚ كُلُّ ٱمۡرِيِٕۭ بِمَا كَسَبَ رَهِينٞ
Artinya: Dan orang-orang yang beriman, beserta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, Kami pertemukan mereka dengan anak cucu mereka (di dalam surga), dan Kami tiada mengurangi sedikit pun pahala amala (kebajikan) mereka. Setiap orang terikat dengan apa yang dikerjakannya. (Surat Ath-Thur: 21).

Karena itu, marilah semua kita menjaga iman dan terus beribadah kepada Allah, bukan hanya diri kita, tetapi juga keluarga dan anak keturunan, cucu, cicit kita agar tetap dalam iman dan ibadah kepada Allah.

Apalagi, dalam waktu dekat ini, akan hadir tamu agung, berupa bulan puasa, bulan yang sepanjang bulan selalu siap menumpuk-numpuk pahala dan mengikis semua dosa orang-orang beriman yang berpuasa serta melaksnakan berbagai ibadah wajib dan sunnah lainnya dengan penuh keimanan dan keikhlasan karena Allah. Rasulullah bersabda;

من قام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه.

“Barangsiapa yang melaksanakan ibadah puasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan, akan diampuni segala dosa yang pernah dilakukannya”. (al-Hadis)

Reuni dalam syurga tentu harapan semua umat Nabi Muhammad SAW. Kita ingin bersama —kalaupun tidak bisa dekat— dalam barisan Rasulullah SAW, pemberi syafaat atas izin Allah dan baginda adalah Rasul pertama yang masuk syurga.
Kita tentu berharap tidak hanya reuni bersama keluarga, tetapi bersama para Nabi dan Rasul, para syuhada, orang-orang shalih, dan seluruh umat muslim sejak Nabi Adam hingga umat akhir zaman.

Ayo saudaraku, jangan lalai. Kita hidup di dunia hanya sementara. Kita harus berusaha menjadi orang cerdas, yakni orang yang beramal untuk persiapan setelah mati. Jangan kita termasuk orang yang lemah atau gagal, yakni orang yang dipimpin oleh hawa nafsunya lalu ia berharap kebaikan dari Allah datang secara “sim salabim abra kadrabra”. Wa Allahu A’lam…

Afrizal Refo, MA

Siapkan Diri Menyambut Bulan Suci Ramadhan


Oleh : Afrizal Refo, MA

Tidak terasa beberapa hari lagi kita akan memasuki Bulan Ramadhan. Alangkah berbahagianya kaum muslimin dan muslimat yang masih diberi kesempatan waktu dan umur untuk bertemu kembali di bulan Ramadhan tahun ini.

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang mempunyai moment khusus yang disediakan Allah Swt kepada kaum muslimin. Dikatakan demikian karena bulan Ramadhan memiliki banyak keutamaan yang tidak dimiliki bulan lainnya.

Allah Swt menyediakan berbagai macam pahala yang berlipat ganda dibandingkan bulan lainnya kepada orang-orang yang memperbanyak ibadah di bulan Ramadhan. Inilah rahmat dan nikmat Allah swt yang patut disyukuri yang diberikan kepada hamba-hamba-Nya yang mau memanfaatkan moment ini.

Bulan Ramadhan juga sering disebut sebagai bulan pembinaan umat. Karena di bulan ramadhan ini Allah membina dan menempa hamba-Nya dengan berbagai amalan yang khusus dilaksanakan di bulan ramadhan saja agar kita bisa meraih kualitas taqwa.

Allah Ta’ala berfirman dalam Surat Al-Baqarah: 183 yang artinya:
“Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan bagi kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan pada orang-orang sebelum kalian agar kalian menjadi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Baqarah: 183)

Oleh karena itu, umat Islam akan berlomba-lomba untuk mencari cara menyambut bulan Ramadhan dengan baik sesuai ajaran Rasul SAW.

Kegembiraan menyambut Ramadhan, harus dibarengi dengan persiapan mental dan fisik dalam menyongsong kedatangannya. Para sahabat Nabi malah terbiasa mempersiapkan Ramadhan jauh-jauh hari, yaitu sekira enam bulan sebelumnya.

Mu’alla bin Al-Fadhl, salah satu ulama tabi’in berkata, “Dulu para sahabat, selama enam bulan sebelum datang Ramadhan, mereka berdoa agar Allah mempertemukan mereka dengan bulan Ramadhan. Kemudian, selama enam bulan sesudah ramadhan, mereka berdoa agar Allah menerima amal mereka selama bulan Ramadhan.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 264)

Dengan kedatangan bulan suci Ramadhan, umat muslim Islam dianjurkan bergembira menyambutnya.

Ini karena di dalam bulan Ramadhan banyak pahala-pahala yang telah Allah sediakan untuk para hamba-Nya. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa: “Rasulullah SAW memberikan kabar gembira kepada para sahabatnya tentang kedatangan bulan Ramadhan seraya beliau berkata: ‘Telah datang kepada kalian Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan atas kalian berpuasa di dalamnya. Di bulan Ramadhan, pintu-pintu surga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu. Di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dibandingkan seribu bulan. Siapa yang dihalangi dari kebaikannya, maka sungguh ia terhalangi.”

Bagaimana dengan kita apakah sudah mempersiapkannya?

Jadi, jika kita benar-benar ingin memanfaatkan Ramadhan ini dengan sebaik-baiknya, maka kita perlu mempersiapkannya, setidaknya dari sekarang!

Berikut ini beberapa cara menyiapkan diri dalam menyambut Bulan Suci Ramadhan :

Pertama, Puasa di bulan Sya’ban.

Bulan Sya’ban adalah bulan di mana diangkatnya amalan ibadah, sehingga menjadi waktu yang paling tepat untuk memulai puasa sunat atau mengqadha puasa Ramadhan yang lalu.

Kedua, perbanyak membaca Al-Qur’an.

Aisyah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Nabi bersabda: “Sesungguhnya orang yang membaca Al-Qur’an dengan indah, lancar dan tepat, akan berada bersama para malaikat yang mulia dan taat.

Adapun orang yang membaca dengan susah payah, terbata-bata atau tertatih-tatih dalam membaca ayat-ayatnya, maka baginya pahala dua kali lipat.” (Muslim)

Ketiga, Biasakan melaksanakan Shalat malam

Kita semua akan menghidupkan malam bulan Ramadhan dengan melaksanakan shalat tarawih dan oleh karena itu perlu adanya pembiasaan pada diri kita untuk melaksanakannya.

Keempat, Bertobat dan Berdo’a

Kita semua melakukan kesalahan baik yang kita sadari maupun tidak kita sadari maka kita diperintahkan untuk bertaubat dan memperbanyak do’a. Nabi bersabda: “Semua anak Adam selalu salah, tetapi yang terbaik dari mereka yang terus-menerus salah adalah mereka yang terus-menerus bertobat.” (Tirmidzi)

Kelima, perbanyak bersedekah

Rasulullah menyampaikan dalam sabdanya,“Allah selalu memberikan pertolongan buat hamba-Nya selama hambanya selalu membantu orang lain.” (Hr. Muslim)

Nabi juga mengatakan: “Bersedekahlah tanpa penundaan, karena itu menghalangi bencana.” (Al-Tirmidzi)

Keenam, Tingkatkan Akhlaq

Seyogyanya sebelum memasuki bulan Ramadhan mari kita perbaiki dan kita tingkatkan Akhlak kita menjadi lebih baik dari sebelumnya
Nabi pernah bersabda: “Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik akhlak dan akhlaknya.” (HR. Bukhari)

Ketujuh, Makan Sehat dan jaga kesehatan.

Dengan sedikitnya waktu makan di bulan Ramadhan, kita memang perlu memperhatikan apa yang kita makan. Sekarang adalah waktu terbaik untuk meneliti nilai gizi makanan yang kita makan.

Semoga kita semua Allah takdirkan untuk bertemu kembali dengan Ramadhan yang mulia ini, semoga di Ramadhan tahun ini, kita mendapatkan binaan, tempaan, ampunan, keridhaan, barakah dan rahmat yang sebesar-besarnya serta derajat taqwa dari Allah SWT. Amiin Allahuma Aamiin. Wallahu’alam bish shawab.

Penulis adalah Dosen Pendidikan Agama Islam IAIN Langsa dan Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa

Afrizal Refo, MA

Hujan Bukan Musibah, Tapi Anugerah Terbaik dari Allah


Oleh Afrizal Refo, MA (Dosen PAI IAIN Langsa, Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa)

Hujan Bukan Musibah, Tapi Anugerah Terbaik dari Allah, Alhamdulillah, dalam beberapa hari ini, beberapa daerah di Indonesia mengalami hujan, khususnya di Kota Langsa, hujan turun sejak 28 Februari 2023 hingga sore ini 1 Maret 2023.

Hujan yang mengguyur Kota Langsa dan sekitarnya sering mengakibatkan banjir dan air akan menggenangi badan jalan dalam beberapa hari, meskipun demikian, aktivitas masyarakat tetap berjalan lancar.

Dalam Islam, hujan disebut sebagai berkah yang diturunkan oleh Allah. Namun, hujan juga bisa berubah menjadi bencana jika turun dengan intensitas tinggi dalam waktu cepat yang mengakibatkan banjir atau longsor.

Ketakutan akan terjadinya bencana membuat sebagian orang mengeluh, mengeluh dalam Islam adalah sesuatu yang dilarang. Islam mengajarkan bahwa air hujan adalah rahmat dan rezeki yang diberikan Allah kepada hamba-Nya.

Dengan hujan, kondisi bumi yang semula tandus dan gersang menjadi subur. Dengan hujan pula, air untuk kebutuhan pertanian seperti sawah, dan kebutuhan makhluk hidup lainnya akan air dapat terpenuhi. Oleh karena itu, sudah sepantasnya manusia bersyukur jika hujan turun.

Hujan adalah Rahmat bagi Manusia

Hujan yang turun ke bumi dalam Islam disebut sebagai rahmat. Allah SWT menegaskan hal ini dalam al-Qur’an.
Artinya: “Dan dialah yang menurunkan hujan sesudah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan dialah yang maha pelindung lagi maha terpuji.” (QS. Asy-Syura: 28)

Hujan tidak hanya dibutuhkan oleh manusia, tetapi seluruh makhluk. Selain menjadi minuman, juga menyuburkan tanah, dan menyehatkan ternak, seperti firman Allah SWT dalam al-Qur’an.

“Dia-lah yang telah menurunkan air hujan dari langit untuk kamu, sebagiannya menjadi minuman dan sebagiannya (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menggembalakan ternakmu.” (QS. An-Nahl: 10).

Hujan adalah rahmat Allah SWT, tentu kita dilarang mencela hujan dan angin. Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu mencaci maki angin,” (HR Tirmidzi)

Allah SWT yang mengatur waktu, cuaca dan seluruh alam semesta ini. Sehingga mencela dan memaki, berarti mencela Allah SWT yang telah mengaturnya.

Bagaimana jika hujan turun terus menerus tanpa henti? kita bisa berdoa kepada Allah yang mengatur hujan agar dialihkan dari kita, dengan doa sebagai berikut:

“Ya Allah, hujanilah di sekitar kami, jangan kepada kami , Ya Allah. Berilah hujan ke daratan tinggi beberapa anak bukit, perut lembah dan beberapa tanah yang menumbuhkan pepohonan,” (HR Bukhari Muslim).

Oleh sebab itu kita diperintahkan jangan pernah mencela hujan, karena hujan merupakan karunia dari Allah dan tentunya ada hikmah ketika hujan diturunkan.

Misalkan bagi petani hujan merupakan sesuatu yang ditunggu-tunggu, karena dengan air hujan yang cukup maka sawah dan ladang mereka akan tersirami tanpa harus disirami secara manual. Jika musim kemarau terkadang hampir berbulan-bulan merasakan kesulitan air dan mengalami kekeringan.

Allah Ta’ala berfirman dalam Al-Quran surat Qaf disebutkan, bahwa hujan merupakan air yang diturunkan dari langit dan penuh keberkahan.

“Dan dari langit Kami turunkan air yang memberi berkah lalu Kami tumbuhkan dengan (air) itu pepohonan yang rindang dan biji-bijian yang dapat dipanen.” (QS. Qaf: 9)

Allah Ta’ala juga berfirman dalam Al Qur’an bahwa hujan yang turun ke bumi sebagai rahmat yang diperlukan untuk seluruh makhluk.

“Dan Dialah yang menurunkan hujan setelah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan Dialah Maha Pelindung, Maha Terpuji.” (QS. Asy-Syura: 28).

Hujan memang bisa membawa berkah, namun ia juga bisa mendatangkan bencana. Agar terjauh dari bencana dan petaka dari hujan dan cuaca buruk serta selalu mendapat berkah darinya, ada baiknya umat Islam memanjatkan doa seperti Nabi Muhammad SAW. Hal ini sebagaimana hadits yang diriwayatkan dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إذَا رَأَى الْمَطَرَ قَالَ : اللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا

“Adalah Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam apabila melihat hujan beliau berdoa: Allaahumma shayyiban naafi’aa (Ya Allah, jadikan curahan hujan ini yang membawa manfaat kebaikan.” (HR. Al-Bukhari).

Hikmah diturunkan hujan.

Beberapa hikmah hujan sebagaimana disunahkan oleh Nabi Muhammad SAW adalah sebagai berikut:

Pertama, Waktu Mustajab, waktu terbaik untuk berdoa adalah saat turun hujan. Hal ini seperti disabdakan oleh Rasulullah SAW dalam hadis dari Sahl bin Sa’d.

“Do’a-do’a yang tidak akan ditolak, yaitu doa ketika adzan dan doa ketika turunnya hujan.” (HR. Al-Hakim dan Al-Baihaqi).

Kedua, Berkah dari Langit, Rasulullah SAW mengambil berkah saat turunnya hujan. Hal ini dilakukan dengan menyikap baju hingga dibasahi air hujan.

Perbuatan tersebut menurut an-Nawawi dilakukan Nabi untuk mengambil berkah dari hujan yang diturunkan oleh Allah SWT. Sunah ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Imam Abu Dawud yang artinya sebagai berikut:

“Ia berkata: Nabi ketika melihat hujan, beliau membuka bajunya. (Riwayat lain dari Imam) Abu Dawud, (Anas) berkata: Nabi menyingkap pakaiannya hingga terkena guyuran hujan.”

“Kami berkata: Ya Rasulullah, kenapa tuan berbuat seperti ini? Rasulullah menjawab: Karena hujan merupakan rahmat yang diberikan Allah” (Riwayat Imam Abu Bakr, Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 2002, h. 170).

Ketiga, Berwudhu dengan Air Hujan, air hujan termasuk air yang suci dan bisa menyucikan. Ia bisa digunakan untuk berwudu dan membersihkan najis.

Pada suatu kesempatan saat turunnya hujan Rasulullah SAW memerintahkan pada sahabatnya untuk bersuci.

“Keluarlah kalian (para sahabat) bersama kami menuju air ini (air hujan) yang telah dijadikan oleh Allah sebagai alat untuk bersuci. Kemudian kami bersuci dengan air ini dan memuji Allah atas nikmat yang diberi.” (HR. Al-Baihaqi)

Itulah tiga sunah saat turun hujan yang jarang dilakukan bahkan sama sekali ditinggalkan oleh umat Islam. Mari kita amalkan sebagai bentuk cinta dan meneladani Rasulullah Muhammad SAW.

Dari penjelasan singkat diatas menunjukan bahwa hujan anugerah terbaik Allah. Kewajiban manusia adalah memperbaiki mind set / pola pikir, dan hati agar selalu berbaik sangka pada Allah jangan sampai berburuk sangka kepada Allah, dengan turunnya hujan hal ini penting karena berkaitan dengan keimanan .

Dan kita sebagai orang muslim memanjatkan doa sebagai ungkapan syukur dan juga rasa nikmat kita kepada Yang Maha Kuasa.
Semoga Allah menurunkan hujan menjadi anugerah bukan musibah. Wallahu a’lam bishowab.

Ada Apa Dengan Bulan Syakban?


Oleh Afrizal Refo, MA

Ada Apa Dengan Bulan Syakban? Bulan Sya’ban merupakan salah satu bulan yang dimuliakan oleh Allah SWT dan diagungkan dalam Islam.

Sya’ban adalah bulan kedelapan yang terletak ditengah-tengah antara bulan Rajab dan bulan Ramadhan dalam tahun Hijriyah, dan karena inilah Nabi SAW menyebut dalam sabdanya bahwa Sya’ban sering kali dilalaikan umatnya yaitu banyak orang yang lengah akan amalan yang bisa dikerjakan pada bulan Syaban.

Padahal Rasulullah SAW mengatakan bahwa Sya’ban adalah bulan istimewa, di mana amal perbuatan manusia dilaporkan kepada Allah SWT. Dengan begitu, seharusnya kaum muslim berlomba-lomba dalam memperbanyak amal baik sebelum diserahkan kepada-Nya.

Bulan ini dinamakan bulan Sya’ban karena di saat penamaan bulan ini banyak orang Arab yang berpencar-pencar mencari air atau berpencar-pencar di gua-gua setelah lepas bulan Rajab.

Ibnu Hajar Al-‘Asqalani mengatakan: “Dinamakan Sya’ban karena mereka berpencar-pencar mencari air atau di dalam gua-gua setelah bulan Rajab Al-Haram. Sebab penamaan ini lebih baik dari yang disebutkan sebelumnya. Dan disebutkan sebab lainnya dari yang telah disebutkan.” (Fathul-Bari (IV/213), Bab Shaumi Sya’ban)

Keutamaan Bulan Sya’ban

Bulan ini memiliki banyak keutamaan. Rasulullah SAW mengisinya dengan memperbanyak berpuasa, sedekah, membaca Alquran dan ibadah lainnya di bulan ini sebagai persiapan menghadapi bulan Ramadhan.

Ada beberapa keutamaan yang dimiliki oleh bulan Sya’ban, sebagai berikut:

Pertama, Penuh Pengampunan dari Allah SWT.

Mu’adz bin Jabal meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Allah akan mengumumkan kepada manusia, bahwa Dia akan mengampuni orang-orang yang mau beristighfar, kecuali kepada orang-orang yang menyekutukan-Nya, juga orang-orang yang suka mengadu domba (menciptakan api permusuhan) terhadap saudara muslim.” (HR Thabrani & Ibnu Hibban)

Kedua, diserahkannya Buku Amal Perbuatan Manusia kepada Allah SWT.

Usamah bin Zaid bertanya kepada Nabi SAW: Artinya: “Wahai Rasulullah SAW, saya lihat engkau lebih bersemangat (lebih rajin) berpuasa di bulan Sya’ban ini dibanding bulan-bulan lainnya, mengapa?” Rasul SAW menjawab, “Karena Sya’ban ini bulan agung, yang banyak dilupakan orang, padahal di bulan inilah amal perbuatan manusia akan dinaikkan (dilaporkan) ke hadirat Allah SWT. Karena itu, aku ingin (lebih senang) bila di saat amalan-amalan itu diangkat (dihadirkan kepada Allah), maka aku dalam keadaan puasa.” (HR Nasa’i)

Ketiga, bulan Kegemaran Rasul SAW untuk Puasa.

Riwayat dari Aisyah, ia berkata: Artinya: “Rasulullah SAW berpuasa hingga beliau mengatakan jangan berbuka dan berbuka hingga mengatakan jangan berpuasa (maksudnya selang-seling). Saya tidak melihat Rasulullah SAW berpuasa lengkap sebulan penuh kecuali di bulan Ramadan. Dan saya tidak melihat yang banyak dipuasai Rasulullah SAW kecuali di bulan Sya’ban.” (H Bukhari, Muslim, & Abu Dawud)

Allah SWT membuka pintu-pintu kebaikan dan menurunkan berkah-Nya pada bulan Sya’ban. Dalam kitab ‘al-Ghunyah oleh Quthbur Rabbani Syaikh Abdul Qadir al-Jailani, diterangkan bahwa Allah SWT senantiasa memilih satu dari empat hal. Allah memilih empat bulan yaitu bulan Rajab, Sya’ban, Ramadhan dan Muharram, dan Allah mengutamakan untuk memilih Sya’ban.

Allah SWT kemudian menjadikan bulan Sya’ban sebagai Syahrun nabi bulannya Rasulullah SAW. Maka bulan Sya’ban pun menjadi afdhalus syuhur sebagaimana posisi Rasulullah sebagai afdhlul ambiya’. Mengenai bulan Sya’ban ini, seorang ulama pernah berkata Sya’ban adalah perantara antara Rajab dan Ramadhan.

Maka jagalah ketaatan selama berada di dalamnya (falyaghtanim at-th’at fiha). Dalam konteks menjaga ketaatan inilah, Rasulullah SAW kemudian menyampaikan hadis yang cukup terkenal dikalangan kaum muslimin.

Diceritakan pada suatu ketika Rasulullah memberikan mauidhah kepada seorang lelaki yang ternyata adalah Abdbullah bin Umar bin Khattab.

Rasulullah SAW berkata jagalah lima perkara sebelum datangnya lima yang lainnya, masa mudamu sebelum masa tuamu. Sehatmu sebelum masa sakitmu. Kayamu sebelum datang miskinmu. Kelonggaranmu sebelum waktu sempitmu dan hidupmu sebelum matimu.

Pekerjaan kita di sekolah, kampus, kantor, perusahaan, kebun, tambak, dan lainnya terkadang menyita banyak perhatian kita ini, sampai-sampai kita lupa bahwa bulan Ramadhan akan segera tiba, padahal begitu banyak persiapan yang harus kita lakukan untuk menyambutnya, salah satunya adalah bekal ilmu dalam menghadapi bulan Ramadhan.

Amalan di Bulan Sya’ban

Berikut penulis rangkum amalan-amalan yang dilakukan di bulan Sya’ban:

Pertama, persiapan menyambut Ramadan.

Persiapan paling utama adalah ILMU DIIN, pengetahuan terkait amaliyah di bulan Ramadhan. Sebagian orang ada yang cuma tahu Ramadhan adalah saatnya puasa, yang dilakukan adalah menahan lapar dari terbit fajar Shubuh sampai tenggelam matahari, cuma itu saja yang ia tahu.

Saatnya sahur, berarti makan sahur, saatnya berbuka, pokoknya berbuka. Bertahun-tahun hanya diketahui seputar hal itu saja. Sampai-sampai ia hanya puasa namun tidak menjalankan shalat sama sekali di bulan Ramadhan.

Selain puasa dari sisi rukun seperti tadi yang kita jalankan, ada juga amalan sunnah terkait puasa seperti mengakhirkan makan sahur dan menyegerakan berbuka puasa. Juga ada amalan shalat tarawih, membaca Alquran, sedekah, dan hal lainnya.

Kedua, memperbanyak puasa sunnah di bulan Sya’ban.

Kata Aisyah radhiyallahu ‘anha, “Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari, no. 1969 dan Muslim, no. 1156).

Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah dalam Lathaif Al-Ma’arif mengatakan, “Di antara rahasia kenapa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak berpuasa di bulan Sya’ban karena puasa Sya’ban adalah ibarat ibadah rawatib (ibadah sunnah yang mengiringi ibadah wajib).

Sebagaimana shalat rawatib adalah shalat yang memiliki keutamaan karena dia mengiringi shalat wajib, sebelum atau sesudahnya, demikianlah puasa Sya’ban. Karena puasa di bulan Sya’ban sangat dekat dengan puasa Ramadhan, maka puasa tersebut memiliki keutamaan. Dan puasa ini bisa menyempurnakan puasa wajib di bulan Ramadhan.”

Ketiga, membayar utang puasa sebelum masuk bulan Ramadhan.

Kata Aisyah radhiyallahu ‘anha, “Aku dahulu punya kewajiban puasa. Aku tidaklah bisa membayar utang puasa tersebut kecuali pada bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari, no. 1950 dan Muslim, no. 1146).

Keempat, ulama menganjurkan untuk memperbanyak membaca Alquran sejak bulan Sya’ban untuk lebih menyemangati membacanya di bulan Ramadhan.

Salamah bin Kahiil berkata, “Dahulu bulan Sya’ban disebut pula dengan bulan para qurra’ (pembaca Alquran).”

Kelima, jauhi perbuatan syirik dan amalan yang tidak ada tuntunan di bulan Sya’ban atau menjelang Ramadhan seperti: mengkhususkan bulan Sya’ban untuk kirim doa pada leluhur, mengkhususkan ziarah kubur pada bulan Sya’ban sebelum masuk Ramadhan dan juga beribadah khusus hanya di malam nisfu Sya’ban.

Ingatlah!
Abu Bakr Al-Balkhi berkata,

شَهْرُ رَجَبٍ شَهْرُ الزَّرْعِ ، وَشَهْرُ شَعْبَانَ شَهْرُ سَقِيِّ الزَّرْعِ ، وَشَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرُ حَصَادُ الزَّرْعِ .

“Bulan Rajab saatnya menanam. Bulan Sya’ban saatnya menyiram tanaman dan bulan Ramadhan saatnya menuai hasil.”

Semoga jadi amalan penuh berkah di bulan Sya’ban dan kita dimudahkan berjumpa dengan bulan penuh berkah, yakni bulan Ramadhan.

Demikian beberapa amal ibadah yang bisa penulis sebutkan pada artikel ini. Mudahan kita bisa mengoptimalkan latihan kita di bulan Sya’ban untuk bisa memaksimalkan ibadah kita di bulan Ramadhan. Mudahan bermanfaat. Aamiiin.

Penulis: Dosen Pendidikan Agama Islam IAIN Langsa dan Sekretaris Umum Dewan Da’wah Kota Langsa.

Afrizal Refo, MA

Isra’ Mi’raj Sebagai Momentum Perbaiki Kualitas Ibadah Shalat


Oleh Afrizal Refo, MA (Dosen PAI IAIN Langsa, Sekretaris Dewan Da’wah Kota Langsa)

Isra’ Mi’raj sebagai momentum memperbaiki kualitas ibadah shalat, Shalat merupakan salah satu ibadah yang paling utama dalam hubungan antara manusia dengan Allah SWT.

Shalat juga merupakan ibadah yang pertama kali diperiksa oleh Allah SWT. Baik ibadah shalat kita maka baik pula ibadah yang lain sehingga ibadah Shalat menjadi tolok ukur bagi kita sebagai hamba-Nya.

Shalat memiliki kedudukan yang sangat penting dan mendasar dalam Islam, yang tidak bisa disejajarkan dengan ibadah-ibadah yang lain.

Kita sebagai umat Islam berkewajiban untuk mengerjakan shalat lima waktu dalam sehari semalam. Kewajiban ini ditanggungkan oleh Allah kepada hamba-Nya ketika terjadinya peristiwa besar Isra mikraj. Kita mungkin dalam mengerjakan shalat masih belum khusyuk, tergesa – gesa. Bahkan banyak dari kita yang terbiasa menunda – nunda waktu shalat. Banyak juga dari kita yang mengesampingkan keutamaan shalat berjamaah. Oleh karena itu, peringatan Isra mikraj bisa kita jadikan momentum untuk memperbaiki kualitas shalat lima waktu kita.

Shalat adalah rukun Islam yang paling utama setelah dua kalimat syahadat. Shalat ini mencakup berbagai macam ibadah, seperti : dzikir kepada Allah, membaca Alquran, berdiri menghadap Allah, rukuk, sujud, do’a, tasbih dan takbir.

Allah SWT berfirman,

“Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.”(QS. An-Nisa : 103).

Terdapat sebagian fenomena yang patut disayangkan, yaitu adanya sebagian orang yang masih dengan mudah meninggalkan shalat tanpa ada rasa bersalah sedikitpun baik dikalangan remaja, dewasa dan juga orang tua, selain itu juga ditemukan orang yang sakit masih tidak melaksanakan shalat kecuali dia akan shalat diwaktu sembuh dari sakitnya. Padahal Allah telah memberikan rukhsah kepada hamba-Nya untuk mengerjakan shalat lima waktu dalam berbagai kondisi baik itu waktu perjalanan, sakit maupun peperangan sekalipun.

Melihat fenomena diatas ini adalah kesalahan yang sangat besar, jika banyak kaum muslimin telah meninggalkan shalat karena ketidaktahuannya dan sikapnya yang tidak bertanya kepada orang yang mengetahui ilmunya.

Allah SWT berfirman,

“Maka,bertawakalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu.’’ [At-Taghabun: 16].

Sejarah Isra dan Mikraj

Dalam kitab Sirah Nabawiyah ar-Rahiq Al-Maktum karya Syeikh Syafiyurrahman Al-Mubarakfuri disebutkan tentang kisah Isra Miraj yang dialami Nabi Muhammad SAW. Dalam peristiwa Isra Mi’raj tersebut ada sebuah kisah tentang sejarah diperintahkan shalat lima waktu.

Shalat wajib bagi umat Islam adalah lima waktu dalam satu hari. Tapi, awalnya, Nabi Muhammad mendapatkan perintah dari Allah tersebut bukan lima waktu, melainkan 50 waktu.

Lima waktu shalat adalah bentuk dispensasi shalat dari Allah SWT, lantas bagaimana kisahnya?

Isra mi’raj sendiri terjadi pada 27 Rajab di masa kesepuluh kenabian. Dalam perjalanan tersebut Nabi diperlihatkan oleh Allah SWT betapa indahnya surga, lengkap dengan pelbagai hal yang membuat bahagia. Beliau juga diperlihatkan kondisi neraka, lengkap dengan kejadian mengerikan yang dialami oleh mereka yang mendapatkan

Isra adalah perjalanan Nabi Muhammad pada malam hari dari Mekah menuju Baitul Maqdis atau Masjidil Aqsa di Palestina. Sementara Mikraj adalah perjalanan Nabi diangkat menuju langit ketujuh, Sidratul Muntaha, langit tertinggi yang tak dapat dijangkau oleh makhluk apa pun dan berjumpa dengan Allah SWT.

Perjalanan yang sangat jauh itu dialami Rasulullah dalam waktu yang sangat singkat. Ayat Al Quran yang membenarkan perjalanan Isra Miraj tersebut salah satunya Surat Al Isra ayat 1, Allah SWT berfirman:

سُبْحَٰنَ ٱلَّذِىٓ أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِۦ لَيْلًا مِّنَ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ إِلَى ٱلْمَسْجِدِ ٱلْأَقْصَا ٱلَّذِى بَٰرَكْنَا حَوْلَهُۥ لِنُرِيَهُۥ مِنْ ءَايَٰتِنَآ ۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْبَصِيرُ

Artinya: Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Al Israa:1)

Melihat perjuangan dan pengorbanan nabi Muhammad SAW dalam momentum Isra’ Mi’raj ini, semoga kita dapat meningkatkan kualitas ibadah shalat kita sebaik mungkin, sehingga dapat meningkatkan takwa kepada Allah swt.

Dari ulasan diatas sudah seharusnya sebagai seorang muslim kita harus menaruh perhatian yang sangat besar dalam menjalankan Shalat dengan sebaik-baiknya, penuh tanggung jawab, dan bukan sekedar rutinitas atau penggugur kewajiban.

Dengan demikian kita akan menjadi orang-orang yang akan mewarisi surga Firdausnya Allah dan Insya Allah kekal di dalamnya. Aaminn.