Pos

Muslimat Dewan Da’wah Aceh Bina Warga Lapas Perempuan

Muslimat Dewan Dakwah Aceh mengadakan pembinaan dan pendampingan agama dalam rangka peningkatan pemahaman dan pengamalan keagamaan bagi warga Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Perempuan di Aula Rutan Lhoknga, Aceh Besar,Rabu (21/9). Kegiatan yang bekerjasama dengan Badan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (BP3A) Aceh ini dibuka secara resmi oleh Kepala BP3A Dahlia, M.Ag yang diwakili oleh Bendahara Khairil Amri.

Ketua Muslimah Dewan Dakwah Aceh Roslaila Usman Latief dalam laporannya berharap agar warga Lapas dapat mengikuti program ini dengan baik dan sempurna. Pembinaan keagamaan yang diikuti oleh 25 warga Lapas tersebut dilakukan selama lima kali pertemuan dengan bahasan seputar ibadah praktis dan motivasi hidup. Pematerinya dihadirkan dari Muslimah Dewan Dakwah Aceh.

Kepala Cabang Rutan Lhoknga, Ridha Ansari, SH, M.Si menyambut baik program pembinaan dan pendampingan ini. Dan berharap ke depan juga diadakan pelatihan ketrampilan (life skill) sebagai bekal bagi warga Lapas setelah mereka bebas nantinya.

“Kami juga mengharapkan adanya program konsultasi psikologi, karena sebagian dari mareka juga memiliki masalah yang memerlukan penanganan dari para psikolog atau psikiater,”harap Ridha Ansari.

Sementara itu Kepala BP3A Dahlia, M.Ag yang diwakili oleh Bendahara Khairil Amri dalam sambutannya ketika membuka acara menyampaikan bahwa program ini sudah dilaksanakan selama beberapa periode dan program tersebut akan terus berlanjut. Menyahuti permintaan Kepala Cabang Rutan Lhoknga, BP3A akan menghadirkan psikolog untuk konsultasi psikologis warga Lapas.

“Selain psikolog, kedepannya kami juga akan berusaha membekali warga Lapas dengan pelatihan ketrampilan (life skill) untuk kebutuhan mareka ketika kembali ke masyarakat,” demikian Khairil Amri.

Dewan Dakwah Aceh Salurkan Daging Kurban Untuk Keluarga Miskin

Pengurus Wilayah Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Provinsi Aceh (Dewan Dakwah Aceh) menyalurkan daging kurban untuk masyarakat miskin yang berasal dari Banda Aceh dan Aceh Besar. Tahun ini Dewan Dakwah Aceh mengumpulkan hewan kurban yang terdiri dari 4 ekor sapi dan 2 ekor kambing serta 20 kantong kupon daging tumpok.

Hal tersebut disampaikan oleh Sekretaris Umum Dewan Dakwah Aceh Said Azhar, S.Ag di saat pembagian daging kurban kepada masyarakat miskin di Komplek Markaz Dewan Dakwah Aceh di Gampong Rumpet, Kec. Krueng Barona Jaya, Kab. Aceh Besar, Kamis(15/9). Sedangkan pembagian daging kurban secara simbolis dilakukan oleh Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, M.CL MA yang turut disaksikan oleh pengurus lainnya dan undangan yang hadir.

“Alhamdulillah, Idul Adha 1437 H ini Dewan Dakwah Aceh masih bisa menyalurkan hewan kurban kepada keluarga miskin. Semoga di tahun mendatang akan banyak lagi hewan kurban yang bisa kita kumpulkan, sehingga akan banyak pula keluarga miskin yang akan menerima bantuan. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada para donatur yang telah mempercayai Dewan Dakwah Aceh untuk menyalurkan hewan kurban ini,” kata Said Azhar.

Ia merincikan dari sejumlah hewan kurban yang terkumpul tersebut, 2 ekor diantaranya diserahkan kepada masyarakat Gampong Rumpet Kec. Krueng Barona Jaya dan 1 ekor kepada Pesantren Hidayatullah di Gampong Nusa Kec. Lhok Nga Kab. Aceh Besar. Sisanya 1 ekor sapi dan 2 ekor kambing dibagikan di Markas Dewan Dakwah Aceh.

“Semua daging kurban ini telah dibagikan kepada keluarga miskin dan mareka yang membutuhkannya. Semoga dengan pelaksanaan kurban ini dapat kita ambil hikmah dan pembelajaran dalam kehidupan kita atas pengorbanan yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim As beserta keluarganya. Juga dengan bantuan ini akan terus mempererat tali persaudaraan serta memperkuat ukhuwah islamiyah antara Pengurus Dewan Dakwah Aceh dengan semua lapisan masyarakat,” ujar Said Azhar.

Sementara itu Ketua Panitia kurban Dewan Dakwah Aceh Zulfikar Tijue, SE yang didampingi Sekretaris Panitia Suwardi Isiem, SKM menjelaskan hewan kurban tersebut berasal dari Pengurus Dewan Dakwah Aceh dan para donatur lainnya.

“4 ekor sapi tersebut, berasal dari Pengurus Dewan Dakwah Aceh 2 ekor dan 2 ekor lagi dari Baitul Mal Hidayatullah (BMH) Semarang. Kemudian 2 ekor kambing dari Pengurus Dewan Dakwah Aceh dan AMCF serta 20 kantong kupon daging tumpok dari Lembaga Tahfiz Sulaimaniyah Turki,” sebut Zulfikar.

Ia menambahkan setelah selasai pembagian daging kurban di Markas Dewan Dakwah Aceh itu, diakhiri dengan makan siang bersama dengan menu khas masak kuwah beulangong, yang turut dihadiri oleh civitas akademika dari Fakultas Sains & Teknologi serta Fakultas Syari’ah dan Hukum Islam UIN Ar-Raniry.[]

 

Sekretaris Umum Dewan Dakwah Aceh

Said Azhar, S.Ag

(Hp. 08116889701)

LAPORAN KEGIATAN TAHUN 2015

  1. Organisasi, Kepengurusan dan Kesekretariatan

Dewan Da’wah Aceh pertama sekali dibentuk pada bulan Mei 1991 di rumah Abdur Rani Rasyidi (Kuta Alam) yang menetapkan Tgk. H. Ali Sabi, SH sebagai ketua perdana dan Drs.Tgk. H. Muhammad Yus sebagai Sekretarisnya. Penetapan pengurus Dewan Dakwah Aceh itu dihadiri dan diprakarsai oleh Husein Umar sebagai utusan Jakarta.

Terhitung dari kelahiran pertamanya Dewan Da’wah Aceh berturut-turut dipimpin Tgk. Ali Sabi, SH dalam masa dua periode sehingga beralih tangan kepada Tgk. Muhammad Yus selama dua periode berikutnya. Estafet kepengurusan Dewan Da’wah Aceh berikutnya dikendalikan oleh Tgk Muhmmad AR pada periode 2003-2006. Selanjutnya periode 2007-2011 kepemimpinan Dewan Da’wah Aceh berada di tangan Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan.  Ada Informasi Pernah diberikan mandat pembentukan Dewan Da’wah Aceh kepada Alm Bapak Prof. Baihaqi AK, pada tahun 1970-an.. tetapi kami tidak mendapatkan data tertulis (mungkin ada data di Pengurus Pusat)..

Dalam Musyawarah Wilayah yang Ke-3, Juli 2011, rekan-rekan dari Pengurus Kabupaten/ Kota mempercayakan kepemimpinan Dewan Da’wah Provinsi Aceh dipegang Oleh Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, sehingga secara aklamasi semua sepakat memilih yang bersangkutan untuk kembali menjadi Ketua Umum Dewan Da’wah Aceh Periode 2011-2015. Periode ini akan berakhir dan Muswil insya Allah akan dilaksanakan pada minggu terakhir November 2015.

Jumlah Pengurus Wilayah, selain Majlis Syura,  sekitar 50 orang dengan tingkat keaktifan 60 %. Kepengurusan daerah dari 23 kabupaten/kota, satu kabupaten yang belum ada pengurus, sementara yang lain ada pengurus dengan berbagai keadaan (secara rinci terlampir).

Sekretariat milik sendiri, berupa 2 unit rumah Aceh, 1 mesjid di atas tanah seluas ± 4000 M, beralamat di Gampong  Rumpet Kecamatan Krueng Barona Jaya Kabupaten Aceh Telepon 0651-8011087 email ddiinad@yahoo.com, website dewandakwahaceh@yahoo.com HP. Ketua 085260185571 sekretaris 085360799496

 

  1. Program Kegiatan
  1. Pembinaan Muallaf

Kegiatan ini sudah menjadi program rutin  di Kabupaten/Kota perbatasan; Kota Subulussalam, Aceh Singkil, Aceh Tenggara, Aceh Tamiang dan Simeulu dengan jumlah muallaf 30 orang/Kab. Program ini kerjasama dengan Baitul Mal Aceh.

  1. Beasiswa Pendidikan Untuk Anak Muallaf

Ada beberapa anak muallaf yang disekolahkan oleh Dewan Da’wah Aceh dengan mencari donatur sebagai penyandang dana beasiswa. (jumlah dan lokasi  pendidikan terlampir).

  1. Mendirikan Akademi Da’wah Indonesia (ADI)

ADI Aceh sudah memasuki tahun kedua, dengan mahasiswa angkatan I sebanyak 13 orang, saat ini tinggal 10 orang. 2 orang mengundurkan diri dan 1 orang dikeluarkan. Angkatan II berjumlah 18 orang, masih bertahan sampai saat ini.

  1. Membuka program tahfidh untuk Mahasiswa ADI dan mahasiswa diluar ADI

Program  ini kerjasama dengan Asian Muslim Charity Foundation (AMCF) Jakarta, dengan mensubsidi mukafaah seorang guru tahfidh dan alakadar biaya listrik dan air.

  1. Program Sosial

Kegiatan ini berupa ifthar Jama’i secara rutin setiap tahun kerjasama dengan beberapa yayasan; Qatar Charity, Yayasan Syeikh Eid, dan simpatisan lainnya. Selian itu qurban dengan penggalangan dana dari pengurus/simpatisan Dewan Da’wah dan dukungan dari Yayasan Turki, Muhsinin Aceh di luar negeri, Fatimah Zahra Travel Semarang.

Program sosial lain pembagian paket sembako untuk masyarakat sekitar komplek Dewan Da’wah kerjasama dengan OKI, Yayasan Al-Wahhah Arab Saudi, Saudi Charity Campaign (SCC), dan menggalang bantuan untuk pengungsi Rohingya.

  1. Program Muslimat

Melakukan pendampingan agama warga lapas perempuan di rutan Lhok Nga Aceh Besar dan pendampingan agama dan motivasi untuk pasien di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Aceh. Selain itu melakukan seminar-seminar tentang pendidikan parenting dan keluarga sakinah.

  1. Program Lintas Lembaga

Berupa kerjasama dengan ormas-ormas Islam untuk mengadvokasi percepatan penegakan syariat Islam, penyelesaian konflik internal umat Islam dan konflik eksternal dengan non muslim. Membangun hubungan dengan pemerintah daerah melalui audiensi dan tawaran program untuk kerjasama. Tetapi dalam 3 tahun terakhir tidak ada pembiayaan dari pemda, dengan alasan Permendagri yang melarang hibah dan bansos.

  1. Program Da’i

Saat ini hanya ada 2 da’i dewan da’wah yang dibiayai oleh Dewan Da’wah Pusat dan saat ini belum ada dai yang dibiayai oleh Dewan Da’wah Provinsi. Kami sudah usul penambahan da’i kepada pengurus pusat khususnya untuk daerah perbatasan tetapi belum disahuti sampai sekarang.. (usulan terlampir)

REKOMENDASI/USULAN

  1. Untuk Penguatan daerah agar pengurus pusat perlu membagi cluster/zona (Indonesia Timur, Barat dan tengah) untuk wilayah binaan  dengan menunjuk koordinator sehingga memudahkan untuk koordinasi.
  2. Perlu penambahan da’i pusat untuk provinsi Aceh (sesuai dengan permintaan Ketua MPR RI)
  3. Perlu pewarisan nilai dan ideologi kepada kader muda dewan da’wah untuk proses kaderisasi dan menghindari konflik internal baik di pusat maupun di daerah.
  4. Khusus untuk ADI, kebutuhan sangat mendesak adalah, buku-buku wajib untuk bacaan mahasiswa, beberapa unit komputer dan satu unit motor operasional untuk pengelola.
  5. Ada pembagian jatah haji/umrah undangan dan atau gratis untuk pengurus-pengurus daerah yang aktif sebagai reward dari pengurus pusat.
  6. Untuk mensupport pendanaan perlu menjajaki peluang usaha di daerah dengan mengupayakan pembiayaan dengan sistim bagi hasil.
  7. Sebagai upaya keras lagi serius Dewan Dakwah, perlu diadakan pengkaderan khas seperti pakar ghazwul fikri/sepilis, pakar aqidah, pakar syari’ah dan lainnya setiap wilayah/provinsi minimal sekali setiap tahun.

 

 

 

Banda Aceh, 14 Muharram 1437 H

27 Oktober 2015 M

Pengurus,

 

 

 

Dr. Tgk. Hasanuddin Yusuf Adan, MA

ketua

Pengurus Dewan Dakwah Aceh Dilantik

Banda Aceh. Pengurus Wilayah Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Provinsi Aceh (Dewan Dakwah Aceh) periode 2015-2020 dilantik oleh Ketua Umum Dewan Dakwah Pusat, Drs Mohammad Siddiq MA.

Pelantikan di Anjong Mon Mata, Banda Aceh, baru-baru ini dihadiri Gubernur Aceh, Zaini Abdullah, unsur Forkopimda, jajaran SKPA, Wakil Walikota Banda Aceh, Ormas Islam, dan OKP.

Sebelum dilantik, Ketua Bidang Pem­berdayaan Organisasi Dewan Dakwat Pusat, Dwi Budiman Assiroji membacakan SK Pengurus Dewan Dakwah Aceh hasil Musyawarah Wilayah (Muswil) IV yang dilaksanakan 12-13 Desember 2015 lalu di aula Kantor Mahkamah Syariyah Aceh dan di LPTQ Dinas Syariat Islam Aceh.

Gubernur Zaini Abdullah mengatakan, setelah 16 tahun berlalu sejak syariat Islam diberlakukan di Aceh telah banyak capaian-capaian yang diraih. Meskipun tidak terlepas dari berbagai tantangan yang menghadang, upaya penguatan syariat Islam akan terus dilakukan oleh Pemerintah Aceh.

“Namun, sebagaimana dipahami bersa­ma, upaya ini tentu tidak bisa dijalankan sen­diri oleh pemerintah. Diperlukan keterli­batan dan partisipasi seluruh elemen masyarakat, termasuk para ulama dan da’i yang tergabung dalam Dewan Dakwah Aceh,” kata Zaini.

Menurutnya, Dewan Dakwah Aceh yang sejak lama berkiprah dalam dunia dakwah dan pembinaan umat, tentu semakin diharap­kan kiprah dan perannya dalam penguatan pelak­sanaan syariat Islam di Aceh.

Ketua Dewan Dakwah Aceh, Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA mengata­kan, saat ini pihaknya sedang fokus pada pembinaan mualaf di daerah perbatasan Aceh. Hal itu dikarenakan para mualaf tersebut masih sangat minim dalam mema­hami keislaman.

“Sudah 5 tahun, Dewan Dakwah Aceh bekerja sama dengan Pemerintah Aceh melalui Baitul Mal melakukan pembinaan dan pendampingan mualaf yang berasal dari Subulussalam, Aceh Singkil, Simeulue, Aceh Tenggara, dan Aceh Tamiang.

Kepada mereka diajarkan akidah dan ibadah praktis, khususnya tata cara wudhuk dan salat menurut tuntunan sunnah. Juga tata cara membaca Alquran secara baik dan benar, sehingga sesuai aturan ilmu tajwid,” jelas Hasanuddin.

Ia juga berharap kepada Pemerintah Aceh mendirikan Sekolah Tinggi Ilmu Syariah, yang nantinya akan diperuntukan khusus kepada mahasiswa Aceh. Mereka akan dibekali ilmu syariah, akidah dan akhlak serta penguasaan bahasa Arab dan bahasa Inggris.

Alumnus dari sekolah tinggi ini, nantinya dapat ditempatkan di gampong-gampong untuk mengawal pelaksanaan syariat Islam sekaligus memberikan pelatihan kepada perangkat gampong.

Saat ini, Dewan Dakwah Aceh juga se­dang melakukan pelebaran halaman masjid dan pembangunan gedung pelatihan ka­der dakwah di Markas Dewan Dakwah Aceh, Gampong Rumpet, Kecamatan Krueng Barona Jaya, Aceh Besar.

Usai mendengar tausiyah, Gubernur Zaini Abdullah memberikan membantu Rp100 juta, diikuti para tamu dan undangan lainnya. Sehingga pada malam itu terkumpul dana bantuan Rp209.213.000. (mhd)

Dewan Da’wah Beri Pendampingan Syariah Muallaf Aceh

Pembinaan dan pendampingan syariah bagi para muallaf khususnya yang berdomisili di daerah perbatasan Aceh, perlu dilakukan secara berkelajutan dan berkesinambungan. Sebab para muallaf yang banyak bekerja sebagai buruh kebun sawit masih sangat minim dalam memahami keislaman.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Dewan Da;’ah Aceh Tgk Hasanuddin Yusuf Adan kepada wartawan, Rabu (06/01/2015) kemarin.

Menurutnya pembinaan dan pendampingan secara kontinyu ini untuk memudahkan para muallaf dalam memahami dan memaknai ajaran-ajaran tentang Islam sehingga dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

“Selama tahun 2015, Dewan Da’wah Aceh bekerjasama dengan Baitul Maal Aceh telah melakukan pembinaan dan pendampingan tersebut kepada 150 muallaf yang berasal dari Subulussalam, Aceh Singkil, Simeulue, Aceh Tenggara dan Aceh Tamiang. Pada setiap Kab/Kota tersebut untuk 30 muallaf. Kepada mareka diajarkan tentang aqidah dan ibadah praktis, khususnya tata cara wudhuk dan shalat menurut tuntunan sunnah. Juga tata cara membaca Al-Quran secara baik dan benar sehingga mampu membaca Al-Quran menurut aturan ilmu tajwid,”jelas Tgk Hasanuddin.

Ia menambahkan program pembinaan dan pendampingan syariah ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman dasar tentang dinul islam dan pelaksanaannya di dalam kehidupan sehari-hari. Kepada para muallaf juga diberikan buku bacaan islami dan al-quran terjemahan yang disediakan oleh Baitul Mal Aceh. Dengan demikian mareka akan istiqamah dengan agama Islam dan tidak akan kembali lagi ke agama sebelumnya.

“Apa yang telah dilakukan oleh Baitul Maal Aceh ini perlu di apresiasi dan kita berharap supaya program tersebut akan terus berlangsung pada tahun-tahun berikutnya serta juga dapat dipadukan dengan program pemberdayaan ekonomi masyarakat,” tutup Tgk Hasanuddin.*

 

 

SENATOR RI BAHANI MAHASISWA ADI ACEH

Salah satu program, selain kuliah rutin, yang dilaksanakan oleh Akademi Da’wah Indonesia (ADI) di Dewan Da’wah Aceh adalah menghadirkan para pakar dalam bidangnya dan atau guru besar untuk memberikan kuliah umum kepada mahasiswa secara periodik. Kecuali itu, kuliah umum ini juga diisi oleh tokoh-tokoh Aceh di tingkat nasional dan luar negari yang kebetulan pulang kampung atau ada kegiatan di Aceh.

Di antara tokoh Aceh di Jakarta yang agak rutin mengisi kuliah umum ini adalah Drs. H. Ghazali Abbas Adan, sebagai salah seorang senator (anggota DPD RI) utusan dari Aceh, dan kebetulan juga yang bersangkutan sebagai salah seorang anggota majelis syura Dewan Da’wah Aceh.

Pertemuan dengan mahasiswa ADI pada Rabu (23/12) setelah shalat magrib di Masjid Dewan Da’wah Aceh juga menjadi bagian dari tugas reses yang sedang dilaksanakannya sejak Akhir Desember 2015 sampai dengan awal Januari 2016.

Dalam pertemuan dengan Mahasiswa ADI tersebut, Ghazali Abbas, menjelaskan tentang slogan Revolusi Mental yang didengungkan oleh Presiden Jokowi dalam rangka memperbaiki carut marut pengelolaan negara ini. Menurutnya, sebagai seorang mukmin, yang diperlukan lebih dari sekedar revolusi mental yakni revolusi iman. Di mana, revolusi iman yang dimaksudkan adalah memiliki keyakinan penuh bahwa apa yang kita pikirkan, rencanakan dan lakukan diketahui dan dikontrol oleh Allah Swt serta yakin ada akuntabilitas ukhrawi. Kalau kondisi ini wujud, maka semua yang terlibat dalam pengelolaan negara ini akan berlaku baik, dan carut marut negeri seperti hari ini pelan-pelan akan dapat diperbaiki.

Khusus dalam konteks Aceh hari ini dengan berbagai dana yang ditransfer dari pusat, seperti dana desa nomor 3 terbanyak di Indoensia, apabila dikelola secara amanah, sebagai buah dari revolusi iman, maka akan bermuara kepada kesejahteraan masyarakat.

Begitupun dengan saudara yang sedang menuntut ilmu di ADI ini, kalau ada keyakinan seperti di atas, tidak akan menyia-nyiakan waktu dengan berbagai kegiatan yang tidak mendukung proses pencerdasan, sekalipun orang tua di kampung tidak mengetahui. Ini disebabkan adanya keyakinan dengan kontrol dari Allah Swt. Semoga dengan ilmu yang dimiliki nantinya akan mengangkat derajat kalian di mata  manusia dan tentunya di sisi Allah Swt, tetapi dengan syarat ilmu yang dilandasi dengan iman, demikian anggota senator RI dari Aceh menutup kuliah umumnya dengan mengutip ayat 11 dari surah al-Mujadalah.