Dewan Dakwah Aceh Perkuat Kerjasama Dengan RSUZA

Pengurus Wilayah Dewan Dakwah Aceh Kembali melakukan kunjungan silaturrahmi dengan pihak Rumah Sakit Zainal Abidin (RSU ZA) di Banda Aceh, Selasa (24/7/2018), kunjungan ini sebagai upaya lanjutan kerja sama program kemitraan dakwah di daerah pedalaman Aceh.

Direktur RSUZA, Dr. Azharuddin menyambut baik kedatangan pengurus Dewan Dakwah Aceh untuk melanjutkan kerja sama di bidang dakwah dan pengabdian masyarakat.

Sementara itu Ketua Dewan Dakwah Aceh Dr. Tgk Hasanuddin yang didampingi sekretaris Said Azhar mengatakan bahwa pihak Dokter RSUZA sangat banyak kontribusinya dan membantu program Dewan Dakwah. “salah satunya bantuan pembangunan Gedung Akademi Dakwah Indonesia (ADI) dan dukungan dalam bentuk lain yang sudah berjalan 4 tahun,” Ucap Tgk. Hasan

Sementara itu Wakil Direktur Keuangan, Tgk. Zulfikar Tijue mengatakan bahwa untuk saat ini dosen yang mengajar mahasiswa ADI ada 13 orang. “Dosen yang mengajar banyak yang bergelar Doktor dan sangat antusias dalam mengajar walau mereka tidak di berikan kompensasi finansial dan juga harapan yang sangat besar pada pihak manajemen RSUZA supaya dapat membantu program pembangunan ADI yang saat ini sudah dikerjakan sekitar 50 porsen,” Harap Tgk Zulfikar

Pemuda Dewan Dakwah Abdya Gelar Daurah Dakwah untuk Pemuda

ACEH BARAT DAYA – Pemuda Dewan Dakwah Aceh Barat Daya (Abdya) menggelar Daurah Dakwah untuk pemuda di Gedung Pertemuan Susoh, Abdya. Kegiatan yang dibuka secara resmi oleh Wakil Bupati Abdya, Muslizar MT itu berlangsung 30 Mei – 2 Juni 2018 atau 14 – 17 Ramadhan 1439 H dan diikuti oleh puluhan peserta yang terdiri dari mahasiswa, pemuda dan siswa tingkat SMA/MA.

Ketua Pemuda Dewan Dakwah Abdya sekaligus Ketua Panitia Rizwan, S.HI dalam laporannya menyampaikan pihaknya menghadirkan empat pemateri selama berlangsungnya daurah tersebut, diantaranya Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh, Dr TGk Hasanuddin Yusuf Adan, MA, MCL yang akan menyampaikan materi Aqidah, Sekretaris Dewan Dakwah Aceh, Said Azhar S.Ag dengan materi Bahaya SIPILIS, Ketua Umum Dewan Dakwah Abdya Iin Supardi S.S, M.E.I dengan materi Kelembagaan Dewan Dakwah dan Ketua Pemuda Dewan Dakwah Aceh, Basri Effendi SH MH dengan materi Motivasi dan Strategi Dakwah Pemuda.

“Selain itu peserta diajarkan bacaan tahsin Al-quran, dilatih untuk berceramah atau khutbah dan praktek tajhis mayit. Panitia juga menyiapkan sesi nonton bareng film Ar-Risalah Nabi Muhammad SAW,” sebut Rizwan. 

Ketua Umum Dewan Dakwah Abdya, Ust. Iin Supardi, S.S, M.E.I menambahkan dirinya sangat optimis kader-kader dakwah yang berasal dari berbagai kecamatan di Abdya itu jika mengikuti daurah dakwah dengan sungguh-sungguh akan menjadi da’i masa depan ummat, khususnya untuk Kab. Abdya. 

“Dengan usaha yang sungguh-sungguh kita sangat yakin mereka akan menjadi generasi dakwah masa depan dan akan membawa Abdya kearah yang lebih baik lagi. Dan kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak atas usaha bahu membahu dalam dakwah ini. Infaq umat Islam, dukungan Pemda serta sadaqah makanan berbuka dan sahur dari masyarakat sekitar juga sangat luar biasa. Semoga amal kita ini bernilai ibadah di SisiNya,” tambah Ust. Iin yang juga Kabid Dakwah Dinas Syariat Islam Abdya. 

Sementara itu Wakil Bupati Aceh Barat Daya, Muslizar MT dalam sambutannya mengucapkan terimakasih kepada Pemuda Dewan Dakwah Abdya yang telah memberikan kontribusinya bagi umat, salah satunya melalui penyelenggaraan kegiatan Daurah Dakwah itu.

“Kita semua berharap semoga semagat dalam memperlajari islam yang terujud selama penyelenggaraan Daurah ini tetap terpelihara dan dikembangkan dalam menyongsong hari-hari mendatang,” tegas wabup Muslizar.

Oleh karena itu, lanjutnya peran dakwah menjadi sangat penting dalam rangka memberikan pencerahan iman dan islam kepada masyarakat.

“Maka peran para mubaliqh yang memiliki tugas untuk menyebarkan dan mendakwahkan islam di tengah-tengah masyarakat sangatlah dibutuhkan,” ungkapnya.

Hadir dalam kegiatan itu, Dandim 0110/Abdya Letkol Arm Iwan Aprianto, Kapolres Abdya diwakili Kapolsek Susoh AKP Erjan Dasmi, Kadis Syari’at Islam Tgk. Rajudin, Ketua Pemuda Dewan Da’wah Provinsi Aceh, Ketua Dewan Dakwah Aceh, Camat Susoh, para keucik, Ketua Ormas dan OKP serta undangan lainnya.

Sumber : lamurionline.com

Dr Husaini Hasan, Eks Tokoh Pejuang Aceh Ajak Masyarakat Rawat Perdamaian

BANDA ACEH – Eks tokoh perjuangan Aceh yang kini menetap di Eropa, Dr Husaini M Hasan mengajak masyarakat Aceh untuk menjaga dan merawat perdamaian yang telah dicapai demi terwujudnya ketentraman dan kesejukan di daerah Aceh.

“Perdamaian Aceh merupakan rahmat yang harus disyukuri bersama. Sebab ianya lahir dari perjuangan panjang dan sangat pahit. Karena itu perlunya kita menjaga, merawat, dan memupuk perdamaian yang sudah ada ini untuk kemaslahatan rakyat Aceh,” katanya

Pernyataan Husaini tersebut disampaikan pada kegiatan Diskusi Publik di Kompleks Markaz Dewan Dakwah Aceh (DDA) di Gampong Rumpet, Kecamatan Krueng Barona Jaya, Aceh Besar, Jum’at (25/5/2018).

Husaini Hasan berharap semua pihak bisa menjaga dan menata Aceh dengan bermusyawarah mufakat dalam setiap pembangunan.

Husaini juga meminta pemangku kepentingan menegakan keadilan secara merata agar tidak lagi terjadi keributan di kemudian hari.

“Alhamdulillah, dengan adanya perdamain ini saya pun sekarang dapat pulang kampung dengan bebas dan dapat berkumpul dengan semuanya. Ini merupakan nikmat yang patut kita syukuri dan tidak perlu berpikir untuk kembali berperang,” ujar Husaini.

Acara diskusi yang dipandu Dosen Fakultas Syariah dan Hukum UIN Ar Raniry, Badri Hasan SHI MH juga menghadirkan Ketua Umum DDA, Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA. Kegiatan itu diikuti tokoh masyarakat, tokoh politik, ormas, mahasiswa, dan lainnya.

Ketua Umum DDA, Hasanuddin Yusuf Adan menyampaikan lembaganya mempunyai peran yang sangat sentral dalam melaksakan syariat Islam di Aceh.

Bahkan, lembaga itu telah menjadi media dakwah yang menjalankan misi dakwah hingga keperbatasan Aceh.

Sumber : serambinews.com

Hidupkan Ramadhan, ADI Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh kembali mengirimkan 22 mahasiswa terbaiknya yang tergabung dalam Kafilah Dakwah Ramadhan ke daerah-daerah perbatasan dan pedalaman Aceh.

Daerah tersebut diantaranya mencakup Aceh Singkil, Subulussalam, Aceh Tamiang, Aceh Tenggara dan Simeulue.

Tujuan pengiriman mahasiswa binaan Dewan Dakwah Aceh pada kegiatan bertema “da’i menyapa perbatasan dan pedalaman Aceh” ini adalah untuk berdakwah dan menghidupkan Ramadhan di daerah-daerah yang masyarakatnya kurang mendapatkan dakwah dan pemahaman keislaman.

“selama Ramadhan, di daerah tersebut mareka akan mengisinya dengan berbagai kegiatan. Diantaranya menjadi Imam shalat taraweh, khutbah jum’at, ceramah Ramadhan, pelatihan TPA, pesantren kilat dan tahsin al qur’an,”kata Direktur ADI Aceh Dr Muhamamd AR MEd, Rabu (16/5/2018)

Dosen UIN Ar-Raniry ini menjelaskan dai-dai yang dikirim ke perbatasan merupakan mahasiswa yang juga berasal dari daerah tersebut. Sehingga nantinya diharapkan setelah mareka selesai pendidikannya akan kembali untuk memberikan kontribusi yang lebih besar dan kontinue kepada masyarakat tempatan.

“usai menyelesaikan pendidikan S1 dan S2, mareka akan kembali ke daerah asalnya itu untuk mengabdi dan berkhitmad kepada daerahnya. Sebab jika hanya mengandalkan dai dari luar daerah, maka tidak akan dapat banyak memberikan kontribusi dikarenakan jarak tempuh yang jauh,” jelas Dr Muhamamad.

Ia juga menambahkan sebelumnya para mahasiswa itu telah mengikuti pembekalan di Markaz Dewan Dakwah Aceh, Gampong Rumpet, Kec. Krueng Barona Jaya, Aceh Besar.

Ketua Panitia M Reza Adlani, S.Sos mengatakan kegiatan itu dilakukan untuk melatih kemampuan dan mengaplikasikan ilmu yg sudah mareka dapatkan selama belajar di ADI Aceh.

“karena pada hakikatnya ilmu tidak akan bermanfaat bila tidak disampaikan dan dipraktekan langsung di tengah-tengah masyarakat. Oleh karena itu sangatlah penting untuk mengkader par dai dari daerah tersebut untuk kelanjutan dakwah dimasa yang akan datang,”kata Reza.

Sementara itu Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA sangat mendukung dan mengapresiasi atas terlaksananya kegiatan tersebut.

Menurutnya ini merupakan bentuk partisipasi dan keseriusan serta komitmen Dewan Dakwah Aceh dalam membantu pemerintah untuk mengawal daerah-daerah di perbatasan dan pedalaman Aceh dari hal-hal yang tidak diinginkan.

“Dewan Dakwah Aceh sangat siap dan akan senantiasa bersama pemerintah Aceh untuk berdakwah di daerah perbatasan dan pedalaman Aceh itu yang juga merupakan daerah rawan aqidah. Tentunya diperlukan juga kerjasama dari semua pihak terutama pemerintah Aceh untuk mengawalnya,”tutup Tgk Hasanuddin.

Ketua Dewan Dakwah Aceh : Pelaku Prostitusi Online Harus di Hukum Cambuk

Terbongkarnya kasus prostitusi online “jilid 2” di Hotel The Pade, Aceh Besar, masih menyisakan banyak persoalan. Salah satunya terkait hukuman yang pantas diberikan kepada para pelakunya, baik untuk germo, wanita pesanan dan pihak hotel.

Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh, Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan, MCL MA pun angkat bicara terhadap persoalan tersebut. Menurutnya para pelaku itu harus di hukum dengan hukuman cambuk dengan jumlah cambukan sesuai dengan tingkatannya.

“Saat ini di Aceh sudah berlaku Qanun Aceh nomor 6 tahun 2014 tentang Hukum Jinayat. Dan kepada pelaku tersebut harus di hukum cambuk sesuai dengan ketentuan yang di atur dalam Qanun Jinayah itu,” kata Tgk Hasanuddin Yusuf Adan, Selasa (27/3/2018).

Tgk Hasanuddin menjelaskan dalam pasal 3 ayat 2 Qanun Jinayah tersebut mengandung ancaman hukuman terhadap 10 jarimah (perbuatan yang dilarang oleh Syariat Islam), yaitu; 1. Khamar (minum arak); 2. Maisir (berjudi); 3. Khalwat (berduaan antara lelaki dengan perempuan yang bukan mahram di tempat yang sepi); 4. Ikhtilath (bermesraan laki-perempuan yang bukan mahram di tempat keramaian); 5. Zina; 6. Pelecehan seksual; 7. Pemerkosaan; 8. Qadzaf (menuduh orang berzina tapi tidak menghadirkan empat orang saksi yang melihat kemaluan pezina lelaki keluar-masuk dalam kemaluan pezina perempuan); 9. Liwath (homo sexual); dan 10. Musahaqah (lesbian).

“Dikarenakan dalam kasus prostitusi online ini melibatkan tiga pihak, yaitu germo, wanita pesanan dan pihak hotel, maka ketiganya ini bisa dijerat dengan Qanun Jinayah tersebut,” tegas Tgk Hasanuddin.

Dosen Fakultas Syariah dan Hukum UIN AR-Raniry ini menjelaskan pihak pertama yang terlibat adalah Andre sebagai tukang promosi zina. Sang germo ini terjerat pasal 33 ayat 3 Qanun Jinayat. Pasal tersebut berbunyi “Setiap Orang dan/atau Badan Usaha yang dengan sengaja menyediakan fasilitas atau mempromosikan Jarimah Zina, diancam dengan ‘Uqubat Ta’zir cambuk paling banyak 100 (seratus) kali dan/atau denda paling banyak 1000 (seribu) gram emas murni dan/atau penjara paling banyak 100 (seratus) bulan”.

“Sang germo diancam dengan ‘Uqubat Ta’zir cambuk paling banyak 100 (seratus) kali dan/atau denda paling banyak 1000 (seribu) gram emas murni dan/atau penjara paling banyak 100 (seratus) bulan,” jelas Tgk Hasanuddin.

Pihak kedua adalah perempuan pesanan yang sudah berbuat zina atau tidak sampai berbuat zina tetapi sudah melakukan khalwat. Bagi mereka terancam hukuman dalam jarimah khalwat sesuai dengan ketentuan pasal 23 ayat (1) Qanun Jinayat yang berbunyi “Setiap Orang yang dengan sengaja melakukan Jarimah khalwat, diancam dengan ‘Uqubat Ta’zir cambuk paling banyak 10 (sepuluh) kali atau denda paling banyak 100 (seratus) gram emas murni atau penjara paling lama 10 (sepuluh) bulan”.

“Akan tetapi jika para lonte ini mengaku telah berzina maka bagi mereka 100 kali cambuk. Hal tersebut juga diatur dalam Qanun Jinayah pasal 33 ayat 1,” terang Tgk Hasanuddin.

Sementara pihak ketiga adalah pemilik hotel yang terjebak dengan penyediaan fasilitas berupa kamar untuk orang-orang berbuat zina/khalwat. Maka terancam dengan pasal 23 ayat (2) Qanun Jinayat yang berbunyi “Setiap Orang yang dengan sengaja menyelenggarakan, menyediakan fasilitas atau mempromosikan Jarimah khalwat, diancam dengan ‘Uqubat Ta’zir cambuk paling banyak 15 (lima belas) kali dan/atau denda paling banyak 150 (seratus lima puluh) gram emas murni dan/atau penjara paling lama 15 (lima belas) bulan”.

“Kalau pihak hotel terbukti menyediakan fasilitas untuk pelaku zina maka ia terjerat dengan pasal 33 ayat (3),” ungkap Tgk Hasanuddin.

Dengan demikian, lanjutnya kepolisian wajib memeriksa kasus tersebut dengan seksama, serius, adil, muslihat, dan berperadaban. Kalau ternyata melanggar Qanun Hukum Jinayat maka polisi harus segera menyeret mereka ke meja hijau mengikut prosedur yang berlaku.

Ia juga berharap Gubernur Aceh dan Bupati Aceh Besar atas dasar pemimpin ummat harus bertanggung jawab terhadap kasus prostitusi online itu dan bertindak tegas sesuai dengan hukum Islam yang di atur dalam Qanun Jinayah. Selain itu bagi hotel yang terlibat agar dicabut izin operesionalnya.

“Masyarakat Aceh sangat antusias dengan pelaksanaan syari’at Islam di Aceh, maka penegak dan pelaksana hukum di Aceh juga harus lebih antusias lagi untuk menuntaskan kasus semacam itu,” pungkas Tgk Hasanuddin

Hakim Mahkamah Kasasi Arab Saudi Kunjungi Dewan Dakwah Aceh

Banda Aceh (27/01) Hakim Mahkamah Kasasi Kerajaan Arab Saudi Syeikh Dr Abdul Muchsin bin Abdullah Al Zikri, Jum’at (26/1) malam mengunjungi Markaz Dewan Dakwah Aceh di Gampong Rumpet, Kec. Krueng Barona Jaya, Aceh Besar.

Kedatangan Guru Besar Universitas Muhammad bin Su’ud Riyadh, Arab Saudi ini di sambut Ketua Dewan Dakwah Aceh Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA dan Direktur Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh Dr Muhammad AR MEd.

Selain itu turut hadir Kabid Bina Hukum Syariat Islam dan HAM Dinas Syariat Islam Dr Syukri M Yusuf MA, dosen, mahasiswa dan undangan lainnya.

Dr Syukri M Yusuf MA yang juga fasilitator kehadiran Syeikh Dr Abdul Muchsin, mengatakan selain berkunjung ke Dewan Dakwah Aceh, selama tiga hari (25-27) lawatannya di Banda Aceh Syeikh juga mengisi sejumlah kegiatan.

Diantaranya pada Kamis (25/1) Diskusi Penguatan Kapasitas Aparatur Penegak Syariat Islam di Aceh di Dinas Syariat Islam Aceh dan Taushiyah ba’da Magrib di Mesjid Al Makmur.

Selanjutnya Jum’at (26/1) mengisi Taushiyah ba’da subuh di Mesjid Al Fitrah Keutapang dan Seminar Internasional di UIN Ar-Raniry. Dan Sabtu (27/1) kembali ke Arab Saudi.

Saat berada di Markaz Dewan Dakwah Aceh, Syeikh Dr Abdul Muchsin bin Abdullah Al Zikri menyampaikan kuliah umum. Dihadapan tamu yang hadir, ia mengatakan kondisi ummat islam saat ini sedang menuju ke posisi puncak, khususnya para pemuda islam. Menurutnya di banyak negara perkembangan islam semakin pesat dan pemuda yang jadi pioner di dalamnya.

“Kondisi Islam sekarang dalam menuju proses ke puncak gemilang. Dan kita harus optimis masa depan Islam berada di tangan pemuda,” kata Syeikh Dr Abdul Muchsin

Dengan kebangkitan islam tersebut, tambahnya akan menjadi momok bagi musuh-musuh islam. Dengan demikian membuat mareka semakin tidak senang dengan islam. Dan itu sesuatu yang wajar.

“yang terpenting kita harus melaksanakan tupoksi masing-masing untuk islam dan dakwah. Proses dakwah menjadi tanggung jawab kita bersama. Dan ummat islam lebih berhak menguasai dunia,”harapnya.

Dari itu ia mengajak para pemuda dan mahasiwa untuk tekun belajar dan menuntut ilmu. Walaupun prosesnya sulit dan berliku-liku. Karena semua hanyalah untuk kebangkitan dan kemajuan islam.

Diakhir Kuliah umumnya Syeikh Dr Abdul Muchsin merasa senang bisa hadir di Dewan Dakwah Aceh. Juga melihat langsung Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh yang merupakan lembaga pendidikan binaan Dewan Dakwah Aceh. Dan akan kembali lagi dengan mengajak rekan-rekannya yang lain.

Sementara itu Ketua Dewan Dakwah Aceh Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA sangat bersyukur dan berterima kasih atas kedatangan Syeikh Dr Abdul Muchsin bin Abdullah Al Zikri. Dan ini merupakan karunia yang tidak disangka-sangka

“Alhamdulillah, atas kunjungannya. Kami berharap Dewan Dakwah Aceh dapat menjalin kerjasama dengan berbagai lembaga dan universitas yang ada di Arab Saudi. semoga kunjungan ini mendapat berkah bagi kita semua,” Pungkas Tgk Hasanuddin.